Senin, 18/10/2021 00:06 WIB

Ahli Peringatkan Bakal Terjadi Lebih Banyak Pandemi kecuali Manusia Memperbaiki Hubungan dengan Alam

Pandemi dapat dicegah dengan biaya yang relatif minimal dibandingkan dengan biaya global yang ekstrem dari wabah COVID-19.

Menghentikan perdagangan satwa liar ilegal adalah rekomendasi utama untuk mencegah pandemi di masa depan. (Foto: iStock/headpixel)

Bangkok, Jurnas.com - Para ahli yang berbicara di sela-sela Sidang Umum PBB mengatakan, Pandemi yang lebih mahal akan terus terjadi kecuali lebih banyak sumber daya ditargetkan untuk mencegah penyebaran virus dari hewan ke manusia.

Diskusi webinar pada Senin (27/9) yang melibatkan para pemimpin pemerintah, kesehatan dan lingkungan mengikuti laporan yang dikeluarkan oleh gugus tugas yang diadakan oleh Universitas Harvard yang menemukan ilmu pencegahan pandemi.

Laporan tersebut menemukan, pandemi dapat dicegah dengan biaya yang relatif minimal dibandingkan dengan biaya global yang ekstrem dari wabah COVID-19, sementara rekomendasi utamanya berfokus pada pelestarian hutan, menangani perdagangan hewan dan konsumsi satwa liar, serta meningkatkan biosekuriti ternak.

Penyakit zoonosis ditemukan menyebar lebih mudah dari hewan liar, seringkali melalui hewan peliharaan atau hewan ternak, ketika manusia melakukan kontak lebih dekat dengan mereka. Itu bisa jadi akibat deforestasi, perubahan penggunaan lahan atau perburuan atau perdagangan spesies liar.

Sementara penyelundupan satwa liar dilaporkan telah menurun drastis setelah pandemi ini, Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC) telah memperingatkan bahwa jaringan perdagangan manusia siap untuk pulih ketika perbatasan internasional dibuka, termasuk di Asia Tenggara.

Ahli lingkungan terkenal Dr Jane Goodall, pembicara utama di acara tersebut, memperingatkan bahwa umat manusia perlu segera mengkalibrasi ulang hubungan dengan alam. "Kesehatan dan kesejahteraan kita terkait erat dengan kesehatan dan kesejahteraan lingkungan tempat kita tinggal," katanya.

"Pandemi COVID-19 disebabkan oleh perusakan tanpa henti terhadap alam dan eksploitasi hewan liar dan domestik. Kami menciptakan kondisi yang memungkinkan patogen menyebar dari hewan ke manusia dengan relatif mudah," sambungnya.

"Para ilmuwan yang mempelajari penyakit zoonosis ini telah memperingatkan kita tentang pandemi seperti COVID-19 yang tak terhindarkan selama bertahun-tahun. Sayangnya, kami tidak mendengarkan, sekarang kami membayar harganya," tambahnya.

Para ahli sepakat bahwa investasi dalam membendung penyakit dan mengembangkan serta meluncurkan vaksin tidak cukup untuk menanggapi masalah yang dapat terus berulang di masa depan.

"Solusi paling adil dan bermoral untuk mempersiapkan pandemi di masa depan adalah dengan mencegahnya sepenuhnya, menghentikannya dari sumbernya; untuk mencegah penyebaran virus dari hewan ke manusia, yang telah menjadi asal mula semua pandemi dalam satu abad terakhir," kata Dr Nigel Sizer, salah satu pendiri Koalisi untuk Mencegah Pandemi di Sumber.

Laporan Harvard menemukan bahwa hanya US$4 miliar yang dihabiskan setiap tahun di seluruh dunia untuk kegiatan pencegahan limpahan, sebagian kecil dari perkiraan US$11 triliun yang diakibatkan oleh COVID-19 terhadap ekonomi global.

Pengeluaran antara US$22 miliar dan US$31 untuk metode pencegahan bisa menjadi "transformasi", menurut Dr Aaron Bernstein, pemimpin Gugus Tugas Ilmiah untuk Mencegah Pandemi di Sumber dari Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan.

"Tantangan yang kita miliki adalah menyadari bahwa satu dolar yang dihabiskan untuk melestarikan alam adalah satu dolar yang dihabiskan untuk melestarikan diri kita sendiri," katanya.

Helen Clark berpendapat pentingnya membangun hubungan yang kuat antara perubahan iklim, hutan, habitat satwa liar dan kesehatan manusia, untuk mengubah prioritas pengeluaran.

“Ini dapat membantu memobilisasi lebih banyak dukungan di seluruh rangkaian tantangan daripada yang mungkin terjadi jika kita mengatasinya satu per satu,” kata mantan Perdana Menteri Selandia Baru dan ketua bersama Panel Independen untuk Kesiapsiagaan dan Respons Pandemi.

Uni Eropa telah berjanji untuk menggandakan pembiayaan keanekaragaman hayati, terutama di negara-negara yang rentan. Per Olsson-Fridh, Menteri Kerjasama Pembangunan Internasional Swedia berpendapat bahwa “pengaturan kembali hubungan kita” dengan alam diperlukan, di samping investasi jangka panjang dan ambisi keberlanjutan yang lebih luas.

"Kita semua membutuhkan perubahan mental, pengakuan bahwa kesehatan manusia terbaik yang dapat dicapai tidak terbatas pada akses ke vaksin. Apa yang baik dan penting bagi kesehatan manusia juga sangat penting bagi planet dan biosfer kita,” katanya.

"Memulihkan hubungan kita dengan biosfer melalui tindakan iklim dan menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati adalah tugas mendesak bagi umat manusia," sambungnya. (CNA)

TAGS : Alam Hewan Liar Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :