Selasa, 26/10/2021 10:13 WIB

Beri Contoh ke Masyarakat, Joe Biden Terima Booster Vaksin COVID-19

Biden, yang berusia 78 tahun mengatakan istrinya Jill juga akan segera mendapatkan suntikan booster.

Pendeta AS Joe Biden mengangkat lengan bajunya untuk menerima vaksinasi booster penyakit coronavirus (COVID) di Auditorium Pengadilan Selatan Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower di Gedung Putih di Washington, pada 27 September 2021 (Foto Kevin Lamarque/Reuters)

Washingnton, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden menerima booster vaksin COVID-19. Dia berharap dapat memberikan contoh yang kuat bagi warga AS tentang perlunya mendapatkan suntikan ekstra bahkan ketika jutaan orang pergi tanpa vaksin pertama mereka.

"Penguat itu penting, tetapi hal terpenting yang perlu kita lakukan adalah membuat lebih banyak orang divaksinasi," katanya pada Senin (27/9) mencatat bahwa sekitar 23 persen orang di AS belum menerima suntikan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) minggu lalu mendukung dosis tambahan vaksin Pfizer-BioNTech untuk warga AS berusia 65 dan lebih tua, orang dewasa dengan kondisi medis yang mendasarinya, dan orang dewasa dalam lingkungan kerja dan institusional yang berisiko tinggi.

Biden, yang berusia 78 tahun mengatakan istrinya Jill juga akan segera mendapatkan suntikan booster.

Pemimpin Senat Republik, Mitch McConnell juga menerima booster vaksin COVID-19 pada hari yang sama. "Semua orang Amerika harus berbicara dengan dokter mereka dan mendapatkan vaksinasi," katanya.

Dalam mendapatkan booster, Biden menepis kritik bahwa AS harus mendistribusikan lebih banyak vaksin di seluruh dunia sebelum mengizinkan booster di dalam negeri. "Kami membantu. Kami melakukan lebih dari gabungan semua negara lain di dunia," katanya.

Sementara para ilmuwan terbagi atas perlunya suntikan booster ketika begitu banyak orang di Amerika Serikat dan negara-negara lain tetap tidak divaksinasi, Biden mengumumkan dorongan itu pada Agustus sebagai bagian dari upaya untuk menopang perlindungan terhadap varian Delta yang sangat menular.

Hanya orang yang menerima dosis terakhir suntikan Pfizer setidaknya enam bulan lalu yang memenuhi syarat untuk suntikan lain sekarang, kata regulator AS. FDA belum mempertimbangkan aplikasi Moderna untuk booster dan Johnson & Johnson belum mengajukannya.

Pejabat AS telah mengutip sebuah "pandemi orang yang tidak divaksinasi" bahwa pejabat negara bagian, lokal dan federal serta pengusaha swasta telah mencoba untuk melawan dengan mandat untuk mendapatkan suntikan atau, dalam beberapa kasus, menghadapi pengujian berulang.

Para ahli terus mendorong vaksin karena sebagian besar wabah regional virus di seluruh AS terus menekankan sistem perawatan kesehatan, yang dapat lebih diperburuk oleh perawat atau dokter yang kelelahan atau oleh staf yang menolak suntikan. (Reuters)

TAGS : Amerika Serikat Joe Biden Booster Vaksin COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :