Minggu, 17/10/2021 22:36 WIB

Duh, Saham Unit Mobil Listrik China Evergrande Jatuh 26 Persen

Peringatan China Evergrande New Energy Vehicle Group setelah pasar ditutup pada Jumat adalah tanda paling jelas bahwa krisis likuiditas pengembang properti memburuk di bagian lain dari bisnisnya.

Tanda Evergrande terlihat di Kantor Pusat Institut Litbang Otomotif Evergrande, Grup Evergrande China di Shanghai, China, 24 September 2021. (Reuters/Aly Song)

Hong Kong, Jurnas.com - Saham unit mobil listrik China Evergrande anjlok sebanyak 26 persen pada Senin (27/9) setelah memperingatkan menghadapi masa depan yang tidak pasti kecuali mendapat suntikan dana tunai cepat dan setelah mengatakan tidak akan melanjutkan rencana menerbitkan saham RMB.

Dikutip dari Reuters, peringatan China Evergrande New Energy Vehicle Group setelah pasar ditutup pada Jumat adalah tanda paling jelas bahwa krisis likuiditas pengembang properti memburuk di bagian lain dari bisnisnya.

Saham unit mobil listrik turun ke level HK$1,66 di awal perdagangan sebelum memangkas kerugian hingga jatuh 2,2 persen. Saham China Evergrande naik 5 persen menjadi stabil di dekat level terendah satu dekade yang mereka buat minggu lalu, sementara obligasi dolar Evergrande berada pada level tertekan.

Di pasar yang lebih luas, kekhawatiran bahwa keruntuhan Evergrande dapat mendorong krisis global telah surut.

"Saya pikir pasar telah memperhitungkan keseimbangan probabilitas, kejutan dan kekaguman sudah berakhir," kata Kyle Rodda, analis di broker IG Markets di Melbourne.

"Pasar benar-benar hanya mengharapkan dari sini, sebuah perusahaan yang ditakdirkan untuk gagal tetapi yang tidak akan dibiarkan menghasilkan risiko besar dalam sistem keuangan China - atau (penularan) itu tidak akan menyebar ke pasar global," sambungnya.

Evergrande melewatkan tenggat waktu pembayaran obligasi dolar minggu lalu dan sikap diamnya tentang masalah ini telah membuat investor global bertanya-tanya apakah mereka harus menelan kerugian besar ketika masa tenggang 30 hari berakhir.

Ujian besar berikutnya di pasar utang publik akan datang pada 29 September, ketika akan melakukan pembayaran bunga obligasi sebesar US$47,5 juta atas obligasi dolar 9,5 persen Maret 2024.

Dengan kewajiban sekitar US$305 miliar, Evergrande telah kehabisan uang tunai dan dengan cepat menjadi masalah perusahaan terbesar di Beijing, dengan investor khawatir keruntuhan dapat menimbulkan risiko sistemik pada sistem keuangan China.

Pengembang yang dilanda kesulitan mengumpulkan dana untuk membayar banyak pemberi pinjaman dan pemasoknya, karena terhuyung-huyung di antara kehancuran yang berantakan dengan dampak yang luas, keruntuhan yang dikelola, atau kemungkinan kecilnya prospek bailout oleh Beijing.

TAGS : Mobil Listrik China Evergrande




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :