Sabtu, 23/10/2021 04:45 WIB

Angkatan Udara China Bakal Pamerkan Pesawat Berteknologi Mutakhir

Airshow China yang biasanya dua tahunan di kota selatan Zhuhai, tertunda satu tahun karena COVID-19, sebagian besar akan menjadi urusan domestik karena aturan karantina yang ketat.

Jet tempur J-10 dari Tim Aerobatik 1 Agustus Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat tampil selama Pameran Penerbangan dan Antariksa Internasional China ke-10 di Zhuhai, provinsi Guangdong pada 11 November 2014. (Foto: REUTERS/Alex Lee)

Zhuhai, Jurnas.com - Upaya China untuk swasembada di bidang kedirgantaraan dan peningkatan kekuatan militernya akan dipamerkan di pameran udara terbesar di negara itu minggu ini.

Airshow China yang biasanya dua tahunan di kota selatan Zhuhai, tertunda satu tahun karena COVID-19, sebagian besar akan menjadi urusan domestik karena aturan karantina yang ketat.

"Fakta bahwa Airshow China benar-benar terjadi, ketika kalender pertunjukan udara global cukup terganggu, memungkinkan China untuk menunjukkan bahwa itu telah kembali ke keadaan normal pasca-COVID," kata Douglas Barrie, seorang rekan senior untuk kedirgantaraan militer di Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS).

Perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan lokal meningkatkan kehadiran mereka secara signifikan. Pemasok utama Barat seperti Airbus dan Boeing akan mengirim tim yang berbasis di China, dan juga akan ada komponen virtual bagi mereka yang tidak dapat melakukan perjalanan.

Upaya negara untuk meningkatkan teknologi kedirgantaraan dalam negeri akan menjadi sorotan pada saat persaingan strategis yang berkembang dengan Barat.

"Ketika China menghadapi ancaman yang meningkat dari Barat, China perlu meningkatkan kemampuan industri militer, penerbangan, dan kedirgantaraannya," kata Song Zhongping, seorang komentator militer dan mantan instruktur PLA pada teknologi rudal.

Gesekan perdagangan dengan Barat juga mempercepat keinginan China untuk mengurangi ketergantungannya pada produk komersial buatan luar negeri.

Pesawat berbadan sempit Commercial Aircraft Corp of China (COMAC) C919, yang akan disertifikasi tahun ini, sebagian besar terdiri dari bagian-bagian Barat tetapi campurannya diperkirakan akan berubah seiring kemajuan teknologi China, dengan mesin menjadi target utama untuk penggantian domestik pada akhirnya. .

PERLOMBAAN SENJATA

Lebih dari 100 pesawat telah terdaftar untuk dipamerkan di udara atau di darat saat China memamerkan kekuatan militer dan ambisi luar angkasanya, termasuk roket awak generasi berikutnya dan kendaraan peluncuran angkat berat.

Media pemerintah melaporkan versi peperangan elektronik J-16D dari jet tempur J-16 akan membuat debut pertunjukannya.

Airshow tersebut akan menampilkan beberapa produk yang ingin diekspor China, termasuk AG600, pesawat amfibi terbesar di dunia, yang dirancang untuk peran pemadam kebakaran dan penyelamatan laut.

Wing Loong II, drone bersenjata yang mirip dengan MQ-9 Reaper Amerika, telah dijual ke pelanggan termasuk Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Mesir dan Pakistan saat China bersaing dengan saingan Barat untuk ekspor militer lebih banyak.

Serangkaian produk drone baru bernama Feihong, termasuk helikopter tak berawak, rudal yang berkeliaran, dan generasi baru drone siluman, akan memulai debutnya di pameran tersebut.

"Beijing bermaksud tidak hanya mendorong pesawat militer dan teknologi kedirgantaraan buatan lokal, tetapi juga kemampuannya untuk memenuhi hampir semua kebutuhan militer di luar sana,"kata Kelvin Wong, analis teknologi pertahanan yang berbasis di Singapura di Janes.

Pertunjukan itu muncul ketika para analis memperingatkan Asia mungkin meluncur ke dalam perlombaan senjata yang semakin cepat karena negara-negara bereaksi terhadap pertumbuhan militer China.

Amerika Serikat (AS) dan sekutunya di Asia telah menyatakan kekhawatiran yang meningkat atas pembangunan militer Beijing, tekanan terhadap Taiwan dan pengerahan di Laut Cina Selatan yang diperebutkan.

Taiwan yang diklaim China telah mengeluh selama satu tahun atau lebih tentang penerbangan berulang oleh angkatan udara China di dekat pulau yang diperintah secara demokratis itu.

AS, Inggris dan Australia bulan ini menjalin kemitraan keamanan yang akan melibatkan membantu Australia memperoleh kapal selam bertenaga nuklir. (Reuters)

TAGS : Swasembada Kedirgantaraan China Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :