Selasa, 26/10/2021 09:55 WIB

Junta Militer Salahkan Pengunjuk Rasa atas Pemadaman Internet

Laporan tentang pemadaman internet dan data, khususnya di wilayah di mana pasukan pertahanan lokal dan militer terkunci dalam konflik  muncul segera setelah itu.

Para pengunjuk rasa terlihat di Hledan, Yangon di Myanmar pada 17 Februari 2021. (Foto: AFP)

Bangkok, Jurnas. com - Junta Myanmar membantah menangguhkan Internet di daerah-daerah yang dilanda konfli, dan menyebut serentetan pemadaman data baru-baru ini akibat pengunjuk rasa anti-kudeta yang telah menghancurkan menara komunikasi milik militer.

Negara Asia Tenggara itu berada dalam kekacauan sejak militer menggulingkan pemerintah Aung San Suu Kyi pada Februari, memicu protes besar yang berusaha ditumpas oleh pasukan keamanan dalam tindakan keras berdarah.

Beberapa dalam gerakan anti-kudeta membentuk pasukan pertahanan rakyat lokal di kotapraja mereka untuk melawan, dan dalam beberapa pekan terakhir menghancurkan beberapa menara komunikasi milik militer Mytel di negara bagian Chin barat.

Laporan tentang pemadaman internet dan data, khususnya di wilayah di mana pasukan pertahanan lokal dan militer terkunci dalam konflik  muncul segera setelah itu.

Kementerian luar negeri junta pada hari Sabtu (25/9) membantah bahwa Dewan Administrasi Negara - sebagai rezim militer menjuluki dirinya sendiri - bertanggung jawab.

"Faktanya, koneksi internet baru-baru ini terganggu karena aksi teroris seperti penghancuran menara komunikasi oleh kelompok teroris," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan, dikutip dari AFP.

"Kementerian mendesak beberapa misi asing di Yangon untuk memverifikasi informasi secara menyeluruh sebelum membuat pernyataan," sambungnya.

Myanmar pasca-kudeta tidak asing dengan pemadaman internet, dimana junta memberlakukannya pada dini hari 1 Februari ketika tentara menangkap Aung San Suu Kyi dan politisi top lainnya dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi.

Pemadaman data seluler nasional juga diberlakukan pada malam hari di minggu-minggu setelah powergrab.

Pada hari Minggu, pejuang anti-kudeta mengatakan kepada AFP bahwa layanan telekomunikasi di kotapraja Pinlebu, Kawlin dan Wuntho di wilayah Sagaing utara - di mana bentrokan dengan militer telah sengit - turun sejak dini hari.

"Kami tidak dapat menggunakan Internet dan telepon" sejak pukul 02.00, kata seorang pejuang anti-kudeta yang melarikan diri dari Kawlin kepada AFP, seraya menambahkan bahwa pasukan keamanan membanjiri daerah itu.

"Rakyat khawatir junta akan melancarkan operasi besar," katanya, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Anggota pasukan pertahanan lokal lainnya mengatakan mereka tidak bisa lagi menjangkau pejuang mereka di Pinlebu.

Serangan-serangan yang ditingkatkan dari para pejuang anti-kudeta terjadi setelah Pemerintah Persatuan Nasional" yang memproklamirkan diri, yang sebagian besar terdiri dari anggota parlemen dari partai terguling Aung San Suu Kyi, mendesak warga untuk menargetkan aset militer di daerah mereka.

Lebih dari 1.100 warga sipil telah tewas dan sekitar 8.000 ditangkap sejak kudeta, menurut pengamat lokal.

Junta telah mempertahankan perebutan kekuasaannya dengan menuduh kecurangan besar-besaran selama pemilihan umum pada akhir tahun 2020 yang dimenangkan oleh partai Aung San Suu Kyi dengan telak.

TAGS : Junta Myanmar Pemadaman Listrik




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :