Selasa, 26/10/2021 10:09 WIB

Rusia Serukan AS Lebih Aktif Hidupkan Pakta Nuklir Iran

Rusia berharap negosiasi di Wina antara Iran, Rusia, China, Prancis, Inggris dan Jerman akan dilanjutkan sesegera mungkin.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menghadiri konferensi pers tahunan di Balai Konferensi Kementerian Luar Negeri Rusia di Moskow, Rusia, pada 15 Januari 2018 [Sefa Karacan / Anadolu Agency]

New York, Jurnas.com -  Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov pada Sabtu meminta Amerika Serikat (AS) untuk mengambil pendekatan yang lebih aktif guna membantu melanjutkan pembicaraan yang terhenti yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran.

"Tampaknya jelas bahwa mereka harus lebih aktif" dalam "menyelesaikan semua masalah yang terkait dengan kesepakatan itu," kata Lavrov kepada wartawan di PBB di New York.

Lavrov berharap negosiasi di Wina antara Iran, Rusia, China, Prancis, Inggris dan Jerman akan dilanjutkan sesegera mungkin.

Pembicaraan, yang ditengahi oleh Eropa, mencari kembalinya AS ke perjanjian 2015 yang dihancurkan oleh mantan presiden Donald Trump serta kembalinya Iran ke kepatuhan penuh.

Trump menarik AS keluar pada 2018, mengembalikan sanksi terhadap Iran yang telah dicabut Washington sebagai bagian dari perjanjian. Sejak itu, Teheran juga telah mundur dari banyak komitmennya.

Lavrov mengatakan, Iran tidak lagi memenuhi unsur-unsur perjanjian hanya karena AS telah meninggalkannya. Dia menambahkan bahwa sanksi yang diterapkan kembali pada Iran juga mempengaruhi negara-negara yang berdagang secara legal dengan Teheran.

"Sanksi ini harus dicabut sebagai bagian dari pemulihan kesepakatan nuklir," katanya, seraya menambahkan bahwa Iran "tidak boleh menderita akibat tindakan sepihak AS".

Penerus Trump Joe Biden telah mengindikasikan dia ingin kembali ke kesepakatan, tetapi pemerintahannya telah menyatakan ketidaksabaran pada pembicaraan yang terhenti.

Diskusi antara Iran dan lima partai tersisa yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan itu dimulai di Wina pada April tetapi telah ditangguhkan sejak Juni, ketika Ebrahim Raisi yang ultrakonservatif terpilih sebagai presiden.

Harapan untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu tetap hidup awal bulan ini ketika Iran menyetujui kompromi baru dengan badan nuklir PBB tentang pemantauan fasilitas nuklirnya.

Menteri luar negeri Iran, Hossein Amir-Abdollahian, mengatakan pada hari Jumat bahwa pembicaraan akan dilanjutkan "segera", tetapi Amerika Serikat mengatakan Teheran tidak secara spesifik mengenai jangka waktunya. (AFP)

TAGS : Rusia Sergey Lavrov Amerika Serikat Pakta Nuklir




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :