Selasa, 26/10/2021 09:16 WIB

Adik Perempuan Kim Jong-un Pertimbangkan KTT Korut-Korsel

Komentar itu muncul hanya sehari setelah Korea Utara mendesak Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan untuk meninggalkan apa yang disebutnya kebijakan bermusuhan dan standar ganda.

Kim Yo Jong , saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un

Seoul, Jurnas.com - Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan, Korea Utara bersedia mempertimbangkan KTT antar-Korea jika rasa saling menghormati antara kedua pihak dapat dipastikan.

Komentar itu muncul hanya sehari setelah Korea Utara mendesak Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan untuk meninggalkan apa yang disebutnya kebijakan bermusuhan dan standar ganda sebelum pembicaraan formal dapat diadakan untuk mengakhiri Perang Korea 1950-53.

Perang Korea 1950-53 berakhir dengan gencatan senjata bukan perjanjian damai, membuat pasukan PBB yang dipimpin AS secara teknis masih berperang dengan Korea Utara.

Pertanyaan untuk mengakhiri perang secara resmi telah diperumit oleh pengejaran senjata nuklir Korea Utara.

"Saya pikir hanya ketika ketidakberpihakan dan sikap saling menghormati dapat dipertahankan, maka akan ada kesepahaman yang lancar antara utara dan selatan," kata Kim.

"Diskusi konstruktif menawarkan kesempatan untuk solusi yang bermakna dan sukses untuk masalah "termasuk pembentukan kembali kantor penghubung bersama utara-selatan dan KTT utara-selatan, untuk tidak mengatakan apa-apa tentang deklarasi tepat waktu dari penghentian perang yang signifikan," kata Kim.

Berbicara di Majelis Umum PBB pada Selasa, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengulangi seruan untuk mengakhiri perang secara resmi tetapi kemudian mengatakan waktu hampir habis untuk mencapai kemajuan seperti itu sebelum masa jabatannya berakhir pada Mei.

Korea Utara selama beberapa dekade telah berusaha untuk mengakhiri perang tetapi AS enggan untuk setuju kecuali Korea Utara menyerahkan senjata nuklirnya.

Kim, yang merupakan orang kepercayaan kuat dari saudara laki-lakinya sang pemimpin, mengatakan bahwa dia memperhatikan dengan penuh minat diskusi yang intens di Selatan mengenai prospek baru dari deklarasi resmi berakhirnya Perang Korea.

"Saya merasa bahwa suasana publik Korea Selatan yang ingin memulihkan hubungan antar-Korea dari kebuntuan dan mencapai stabilitas damai sesegera mungkin sangat kuat," katanya.

"Kami juga memiliki keinginan yang sama."

Harapan muncul bahwa deklarasi untuk mengakhiri perang, bahkan jika bukan perjanjian yang sebenarnya, akan dibuat selama pertemuan puncak bersejarah antara Presiden AS Donald Trump dan Kim Jung Un dari Korea Utara di Singapura pada 2018.

Tetapi kemungkinan itu, dan momentum yang dihasilkan kedua pemimpin selama tiga pertemuan itu tidak ada artinya. Pembicaraan terhenti sejak 2019.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dalam pidatonya di PBB bahwa dia menginginkan "diplomasi berkelanjutan" untuk menyelesaikan krisis seputar program nuklir dan rudal Korea Utara.

Korea Utara telah menolak tawaran AS untuk terlibat dalam dialog dan kepala pengawas atom PBB mengatakan minggu ini bahwa program nuklirnya akan berjalan penuh. (Reuters)

TAGS : Korea Utara Amerika Serikat Korea Selatan Kim Yo Jong




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :