Minggu, 17/10/2021 23:57 WIB

Palestina Tuding Israel Hancurkan Solusi Dua Negara

Abbas mendesak masyarakat internasional untuk bertindak menyelamatkan formula dua negara yang selama beberapa dekade telah menjadi landasan diplomasi bagi konflik Israel-Palestina.

Presiden Palestina, Mahmoud Abbas memimpin pertemuan kepemimpinan di markas besarnya di kota Ramallah, Tepi Barat, Selasa. (Foto: AP)

Ramallah, Jurnas.com - Presiden Palestina, Mahmoud Abbas menuduh Israel pada Jumat menghancurkan solusi dua negara dengan tindakan yang dapat menyebabkan Palestina menuntut persamaan hak dalam satu negara dwinegara yang terdiri dari Israel, Tepi Barat yang diduduki dan Gaza.

Berbicara di Majelis Umum PBB melalui tautan video dari Tepi Barat, Abbas mendesak masyarakat internasional untuk bertindak menyelamatkan formula dua negara yang selama beberapa dekade telah menjadi landasan diplomasi bagi konflik Israel-Palestina.

Abbas mengatakan, Israel menghancurkan prospek penyelesaian politik berdasarkan solusi dua negara melalui permukimannya di tanah Tepi Barat yang direbutnya dalam perang Timur Tengah 1967. 

"Jika otoritas pendudukan Israel terus mengakar realitas satu negara apartheid seperti yang terjadi hari ini, rakyat Palestina kami dan seluruh dunia tidak akan mentolerir situasi seperti itu," kata Abbas.

"Keadaan di lapangan pasti akan memaksakan hak politik yang sama dan penuh untuk semua orang di tanah Palestina yang bersejarah, dalam satu negara. Dalam semua kasus, Israel harus memilih," kata Abbas dari Ramallah, tempat kedudukan Otoritas Palestina, yang memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat.

Para kritikus mengatakan perpecahan internal Palestina juga berkontribusi pada kebuntuan dalam pembicaraan damai yang disponsori AS, yang gagal pada tahun 2014.

Di bawah perjanjian perdamaian sementara dengan Israel, PA Abbas dimaksudkan melakukan kontrol di Gaza juga. Tetapi saingan, Hamas, merebut daerah kantong pantai itu pada 2007 dan pembicaraan yang terputus-putus selama bertahun-tahun gagal memecahkan kebuntuan mereka.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett, seorang sayap kanan yang duduk di atas koalisi lintas-partisan, menentang kenegaraan Palestina. Pemerintahnya telah bersumpah untuk menghindari pilihan sensitif terhadap Palestina dan sebaliknya fokus pada masalah ekonomi.

Dalam pidatonya di PBB, Abbas mengancam akan mencabut pengakuan Palestina atas Israel jika tidak menarik diri dari Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem Timur dalam waktu satu tahun.

"Jika ini tidak tercapai, mengapa mempertahankan pengakuan Israel berdasarkan perbatasan 1967? Mengapa mempertahankan pengakuan ini?" kata Abbas.

Sementara beberapa orang Palestina dan Israel mendukung gagasan negara binasional tunggal, sebagian besar memiliki gagasan yang sangat berbeda tentang seperti apa bentuk entitas itu dan bagaimana entitas itu akan diatur.

Sebagian besar analis berpendapat satu negara tidak akan layak, karena alasan agama, politik, dan demografis. Pemerintah Israel telah memandang konsep satu negara sebagai merusak esensi dari negara Yahudi yang merdeka.

Presiden AS Joe Biden menegaskan kembali dukungannya untuk solusi dua negara selama pidatonya sendiri di PBB pada Selasa. Ia mengatakan akan memastikan masa depan Israel sebagai negara Yahudi, negara demokratis yang hidup dalam damai bersama negara Palestina yang layak dan demokratis.

TAGS : Palestina Israel Solusi Dua Negara Mahmoud Abbas




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :