Selasa, 26/10/2021 08:19 WIB

Kandidat PM Jepang Minta Antisipasi Kejatuhan Mata Uang Yen

Pemerintah Jepang dan bank sentral harus bekerja sama erat untuk menghindari jatuhnya yen. Demikian disampaikan oleh kandidat Perdana Menteri Jepang, Taro Kono, pada Kamis (23/9).

Kandidat PM Jepang Taro Kono (Foto: AFP)

Tokyo, Jurnas.com - Pemerintah Jepang dan bank sentral harus bekerja sama erat untuk menghindari jatuhnya yen. Demikian disampaikan oleh kandidat Perdana Menteri Jepang, Taro Kono, pada Kamis (23/9).

"Jika kepercayaan pasar atas keuangan Jepang hilang, itu bisa memicu penurunan yen. Jika yen turun, biaya impor akan naik dan menyebabkan inflasi," kata Kono dalam debat kandidat daring yang dikutip dari Reuters.

"Kita harus memastikan hal ini tidak terjadi melalui kebijakan makro-prudensi yang sehat. Pemerintah dan Bank of Japan perlu berkoordinasi dalam kebijakan ekonomi dan keuangan di bidang ini," sambung Kono.

Mantan menteri vaksinasi itu menambahkan bahwa Jepang harus mempercepat deregulasi untuk menarik investasi asing, dan mempromosikan start-up.

"Berbagai regulasi masih menghambat masuknya start-up ke pasar, jadi saya ingin menghapusnya. Saya juga ingin meningkatkan investasi asing ke Jepang melalui deregulasi," ujarnya.

Kandidat lainnya, Sanae Takaichi mengatakan jika menjadi perdana menteri, dia akan menyusun "stimulus fiskal berukuran signifikan yang berani", yang didanai oleh anggaran tambahan yang disahkan melalui parlemen tahun ini.

Kono dan Takaichi termasuk di antara empat kandidat yang mencalonkan diri dalam persaingan Partai Demokrat Liberal (LDP) pada 29 September mendatang. Pemenangnya akan menggantikan Yoshihide Suga sebagai Perdana Menteri Jepang berikutnya.

TAGS : Taro Kono Perdana Menteri Jepang Partai Demokrat Liberal




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :