Minggu, 17/10/2021 22:06 WIB

Sekitar 10 Ribu Warga Myanmar di Perbatasan India Melarikan Diri

Tentara menembak mati seorang pendeta Kristen yang mencoba memadamkan api, lapor portal berita Myanmar Now, meskipun media pemerintah membantah laporan tersebut.

Orang-orang terlantar akibat pertempuran di Myanmar barat laut antara pasukan junta dan pejuang anti-junta berjalan di Negara Bagian Chin, Myanmar, 31 Mei 2021. (Foto file: Reuters/Stringer)

Jakarta, Jurnas.com - Sebagian besar penduduk kota Myanmar dekat perbatasan India telah melarikan diri setelah bangunan dibakar oleh artileri di tengah pertempuran antara pasukan milisi yang menentang kekuasaan militer dan tentara.

"Sekitar 10.000 orang biasanya tinggal di Thantlang di Negara Bagian Chin, tetapi sebagian besar telah pergi mencari perlindungan di daerah sekitarnya termasuk di India," kata seorang pemimpin masyarakat, dikutip dari Reuters, Kamis (23/9).

Di negara bagian Mizoram, India, kepala kelompok masyarakat sipil mengatakan, 5.500 orang dari Myanmar telah tiba hanya di dua distrik selama seminggu terakhir, saat mereka berusaha melarikan diri dari tindakan keras militer.

Myanmar berada dalam kekacauan sejak pemerintah yang dipimpin oleh veteran pro-demokrasi Aung San Suu Kyi digulingkan pada 1 Februari, memicu kemarahan nasional, pemogokan, protes, dan munculnya milisi anti-junta.

Selama pertempuran akhir pekan lalu di Thantlang, sekitar 20 rumah dibakar, dengan foto-foto di media sosial menunjukkan bangunan dilalap api.

Tentara menembak mati seorang pendeta Kristen yang mencoba memadamkan api, lapor portal berita Myanmar Now, meskipun media pemerintah membantah laporan tersebut.

The Global New Light of Myanmar mengatakan kematian pendeta sedang diselidiki dan bahwa tentara telah disergap oleh sekitar 100 "teroris" dan kedua belah pihak terlibat baku tembak.

Salai Thang, seorang pemimpin masyarakat, mengatakan empat warga sipil telah tewas dan 15 terluka dalam beberapa minggu konflik dengan militer juga menggunakan serangan udara setelah pangkalan militer diserbu.

Pasukan Pertahanan Chin, sebuah milisi yang menentang militer, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 30 tentara telah tewas.

Reuters tidak dapat secara independen mengkonfirmasi klaim apa pun dan seorang juru bicara militer tidak menjawab panggilan untuk meminta komentar.

Seorang kerabat pendeta yang meninggal mengatakan kepada Reuters bahwa hanya segelintir rumah tangga yang tersisa di Thantlang, termasuk sekitar 20 anak di panti asuhan.

"Pembunuhan seorang pendeta Baptis dan pemboman rumah-rumah di Thantlang, Negara Bagian Chin adalah contoh terbaru dari neraka hidup yang disampaikan setiap hari oleh pasukan junta terhadap rakyat Myanmar," kicau Thomas Andrews, pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia di Myanmar.

Terjadi peningkatan pertumpahan darah di daerah-daerah seperti Negara Bagian Chin setelah Pemerintah Persatuan Nasional, sebuah pemerintahan bayangan bawah tanah yang dibentuk oleh penentang militer, mengumumkan pemberontakan pada 7 September dan menyerukan milisi yang baru dibentuk untuk menargetkan junta.

Upaya Tentara Pertahanan Rakyat untuk melawan tentara yang diperlengkapi dengan baik sering mengakibatkan warga sipil terjebak dalam baku tembak dan terpaksa melarikan diri.

Pemimpin komunitas Salai Thang mengatakan dia sangat prihatin dengan pengungsi yang menemukan makanan dan tempat tinggal.

Di Mizoram, pendatang dari Myanmar dalam seminggu terakhir sebagian besar menyeberangi sungai Tiau dengan perahu, kata ketua Asosiasi Mizo Muda, sebuah kelompok masyarakat sipil, melalui telepon.

"Kami telah mendirikan tempat penampungan sementara menggunakan kaleng (atap seng) dan terpal untuk menampung para pengungsi ini murni atas dasar kemanusiaan," kata Lalnuntluanga, yang menggunakan satu nama.

TAGS : Eksodus Myanmar Tentar Myanmar Perbatasan India




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :