Selasa, 19/10/2021 09:37 WIB

Biden Bilang AS akan Sumbangkan 500 Juta Vaksin COVID-19

Janji dari Biden di KTT, yang diadakan secara virtual dari Gedung Putih, menjadikan total komitmen AS dari sumbangan vaksin menjadi 1,1 miliar lebih banyak dari gabungan seluruh dunia.

Vaksin virus corona baru (COVID-19) buatan Pfizer. (Foto: Reuters)

Washington, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden mengatakan akan menyumbangkan 500 juta vaksin ke negara-negara yang berjuang untuk mengatasi pandemi. Hal itu disampaikan pada pertemuan puncak para pemimpin dunia COVID-19 pada Rabu (22/9).

"Ini adalah krisis serba bisa," kata Biden, dikutip dari AFP, Kamis (23/9) "Amerika akan menjadi gudang senjata vaksin seperti kami gudang senjata demokrasi dalam Perang Dunia II."

Janji dari Biden di KTT, yang diadakan secara virtual dari Gedung Putih, menjadikan total komitmen AS dari sumbangan vaksin menjadi 1,1 miliar lebih banyak dari gabungan seluruh dunia.

"Kami telah mengirimkan 160 juta dosis ini ke 100 negara," kata Biden. "Untuk setiap satu tembakan yang kami berikan hingga saat ini di Amerika, kami sekarang berkomitmen untuk melakukan tiga tembakan ke seluruh dunia."

Tahap baru setengah miliar vaksin akan berasal dari Pfizer dan akan disalurkan ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Biden juga akan menantang para pemimpin dunia untuk memvaksinasi 70 persen dari setiap negara pada September 2022.

"Kami membutuhkan negara-negara berpenghasilan tinggi lainnya untuk mewujudkan ambisi mereka sendiri," katanya dalam sambutan pembukaannya. "Kami tidak akan menyelesaikan krisis ini dengan setengah-setengah."

Biden menekankan bahwa lonjakan vaksin hanya boleh disumbangkan, tanpa ikatan politik.

AS dan negara-negara kaya lainnya telah dikritik oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena rencana mereka meluncurkan booster vaksin COVID-19 untuk populasi lanjut usia dan berisiko tinggi, sementara sebagian besar dunia menghadapi kekurangan dosis yang parah.

Tetapi seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan kepada wartawan bahwa Washington "membuktikan bahwa Anda dapat mengurus diri sendiri, sambil membantu orang lain juga."

Pada Selasa (21/9), dalam pidato pertamanya di PBB sebagai presiden, Biden mengatakan kepada para delegasi bahwa Washington telah menempatkan lebih dari US$15 miliar untuk tanggapan global COVID-19.

Meskipun pengembangan vaksin yang aman dan sangat efektif dalam waktu singkat, ada perbedaan besar antara negara-negara dengan pasokan yang cukup dan negara-negara lain yang baru saja memulai kampanye imunisasi mereka.

Hanya 3,6 persen dari populasi Afrika yang memenuhi syarat telah diinokulasi, dibandingkan dengan rata-rata lebih dari 60 persen di Eropa Barat.

KTT  yang secara teknis diadakan di sela-sela Sidang Umum PBB menyaksikan Biden dan Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield menjadi tuan rumah berbagai pemimpin kesehatan dan asing.

Mereka termasuk Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, kepala WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, dan kepala Inggris, Kanada, Uni Eropa, Indonesia, dan Afrika Selatan. Ketua Gavi, aliansi vaksin yang bekerja untuk mendistribusikan suntikan ke negara-negara miskin, juga hadir.

"Washington akan berusaha untuk menggalang dunia di sekitar tiga tujuan," kata pejabat pemerintah itu.

Ketiga tujuan itu adalah meningkatkan pasokan vaksin; menyelamatkan nyawa sekarang dengan menyelesaikan krisis oksigen dan akses ke pengujian, obat-obatan dan alat pelindung; dan meningkatkan kesiapan masa depan.

Pada vaksin, Biden akan menetapkan target ambisius, yang akan mengharuskan semua negara untuk meningkatkan vaksinasi, sehingga setiap negara, termasuk negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah dapat mencapai 70 persen vaksinasi sebelum Majelis Umum PBB tahun depan.

Sementara gelombang virus corona global terbaru memuncak pada akhir Agustus, virus terus menyebar dengan cepat, terutama di AS, yang secara resmi merupakan negara yang paling parah dilanda.

Sekitar 4,7 juta orang di seluruh dunia telah meninggal sejak wabah dimulai di China pada Desember 2019, menurut penghitungan AFP dari sumber resmi.

TAGS : Amerika Serikat Joe Biden Vaksin COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :