Minggu, 17/10/2021 22:34 WIB

Krisis Ekonomi, Lebanon Kembali Naikkan Harga Bahan Bakar

Lebanon kembali menaikkan harga bensin sebesar 16 persen, kenaikan kedua dalam seminggu,

Warga mengantre di luar stasiun distribusi gas untuk mengisi tabung gas di Beirut, Lebanon, pada 24 Agustus 2021 [Hasan Shaaban/Bloomberg/Getty Images]

Jakarta, Jurnas.com - Lebanon kembali menaikkan harga bensin sebesar 16 persen, kenaikan kedua dalam seminggu, yang sekaligus memotong subsidi bahan bakar impor yang menurut Perdana Menteri baru Najib Mikati tidak mampu ditanggung oleh negara.

Dilansir Middlleast, Kamis (23/09), Lebanon, yang telah menaikkan harga bahan bakar sebesar 37 persen pada hari Jumat, sedang bergulat dengan krisis ekonomi yang mendalam yang telah menyebabkan keruntuhan mata uang dan membuat pemerintah kekurangan uang dengan tagihan subsidi yang meningkat pada berbagai barang impor, termasuk bahan bakar.

Sumber kementerian energi mengatakan harga bahan bakar baru didasarkan pada nilai tukar 14.000 pound Lebanon terhadap dolar, dibandingkan dengan tingkat resmi 1.500 terhadap dolar sebelum krisis meletus pada 2019.

Tarif baru untuk menghitung harga bahan bakar sesuai dengan yang diumumkan oleh platform valuta asing bank sentral, Sayrafa, kemarin meskipun masih di bawah pasar paralel di mana satu dealer membeli dolar dengan harga 16.000 pound.

Sampai sekarang, Lebanon telah mensubsidi harga bensin dengan memberikan dolar kepada importir dari bank sentral dengan nilai tukar yang disubsidi besar-besaran.

Tujuan yang dinyatakan dari subsidi adalah untuk membantu konsumen yang terkena krisis keuangan. Kritikus mengatakan sistem tersebut telah menguras cadangan mata uang keras dan menciptakan insentif besar untuk penyelundupan dan penimbunan, yang menyebabkan kekurangan yang melumpuhkan.

Lebanon menderita dari apa yang oleh Bank Dunia digambarkan sebagai salah satu  depresi paling tajam  di zaman modern.

Mata uang Lebanon telah merosot lebih dari 90 persen sejak 2019, lebih dari tiga perempat populasi telah terjerumus ke dalam kemiskinan, sistem perbankan lumpuh dan krisis mata uang yang keras telah menyebabkan kekurangan impor penting, termasuk bahan bakar.

TAGS : Krisis Ekonomi Bahan Bakar Pemerintah Lebanon




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :