Minggu, 17/10/2021 22:25 WIB

Taliban Surati Antonio Guterres Minta Ikut Sidang Majelis Umum PBB

Amir Khan Muttaqi yang ditunjuk Taliban meminta untuk berpartisipasi dalam debat tingkat tinggi tersebut.

Taliban meminta agar dapat mewakili pemerintah Afghanistan di sidang Majelis Umum PBB yang kini sedang berlangsung di New York, Amerika Serikat. (AP/Zabi Karimi)

New York, Jurnas.com - Taliban telah meminta untuk berbicara dengan para pemimpin dunia pada pertemuan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) minggu ini di New York.

Juru bicara PBB, Stephane Dujarric menjelaskan, Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres menerima surat dari Amir Khan Muttaqi yang ditunjuk Taliban meminta untuk berpartisipasi dalam debat tingkat tinggi tersebut.

"(Surat) itu tertanggal Senin 20 September, sehari sebelum sesi berlangsung dan mencantumkan Muttaqi sebagai "Menteri Luar Negeri," kata Dujarric dikutip dari AFP, Rabu (22/9). 

Surat itu tidak merinci apakah Muttaqi ingin melakukan perjalanan ke New York untuk berbicara atau apakah Taliban akan mengirimkan pesan video yang direkam, seperti yang dilakukan banyak pemimpin tahun ini karena COVID-19.

Surat itu juga menunjukkan bahwa Ghulam Isaczai tidak lagi mewakili Afghanistan di PBB.

Dia adalah duta besar untuk PBB dari pemerintah Afghanistan yang digulingkan dari kekuasaan pada Agustus ketika pasukan militer AS keluar dari negara itu, mengakhiri perang 20 tahun mereka.

Surat itu mengatakan bahwa Taliban telah mencalonkan juru bicara mereka yang berbasis di Doha, Suhail Shaheen sebagai perwakilan tetap Afghanistan untuk PBB.

Catatan, yang memiliki kop surat "Imarah Islam Afghanistan, Kementerian Luar Negeri," mengatakan bahwa mantan presiden Ashraf Ghani "digulingkan" pada 15 Agustus, hari ia meninggalkan negara itu. "Negara-negara di seluruh dunia tidak lagi mengakui dia sebagai presiden," kata surat itu, menurut PBB.

Juru bicara PBB juga mengatakan bahwa Sekretaris Jenderal Guterres telah menerima surat terpisah dari Isaczai, tertanggal 15 September, yang berisi daftar delegasi Afghanistan untuk sesi tersebut.

Surat itu mencantumkan Isaczai sebagai wakil tetap Afghanistan. "Kedua komunikasi ini telah dikirim oleh sekretariat, setelah berkonsultasi dengan kantor presiden Majelis Umum, kepada anggota komite kredensial sesi ke-76 Majelis Umum," katanya.

Komite ini terdiri dari Rusia, China, Amerika Serikat, Swedia, Afrika Selatan, Sierra Leone, Chili, Bhutan, dan Bahama.

Komite di masa lalu menahan diri untuk tidak membuat keputusan dan malah merujuknya ke Majelis Umum untuk pemungutan suara, kata seorang sumber diplomatik kepada AFP.

Belum ada pemerintah yang mengakui pemerintah Taliban, pertama-tama menuntut agar mereka memenuhi komitmen pada hak asasi manusia, tetapi beberapa telah membuat suara positif.

"Pandangan politik pragmatis adalah bahwa ada realitas baru. Dan jika Anda ingin mengabaikan itu, itu pilihan Anda," Shah Mahmood Qureshi, menteri luar negeri pendukung bersejarah Taliban Pakistan mengatakan kepada wartawan Senin, berhenti menyerukan pengakuan hukum. 

TAGS : Taliban Sekjen PBB Antonio Guterres Sidang Majelis Umum PBB Amir Khan Muttaqi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :