Selasa, 19/10/2021 09:59 WIB

Manajer Timnas Wanita Inggris Tolak Wacana Pildun Dua Tahun Sekali

Percakapan tentang beralih ke Piala Dunia dua tahunan telah bergemuruh dalam beberapa pekan terakhir.

Pelatih timnas wanita Inggris, Sarina Wiegman (foto: Sportmole)

Jakarta, Jurnas.com - Manajer Inggris Sarina Wiegman menegaskan kembali pendiriannya terhadap penyelenggaraan Piala Dunia setiap dua tahun dengan bersikeras bahwa pemain bukanlah robot dan membutuhkan perlindungan kesejahteraan mereka.

"Aku tidak akan melakukannya. Saya pikir itu tidak terlalu baik untuk para pemain, untuk kesejahteraan mereka. Di Eropa ini sangat terorganisir dengan baik, kami memiliki kompetisi yang sangat bagus, kami memiliki Euro, kemudian Anda memiliki Olimpiade, kemudian Anda memiliki Piala Dunia, yang merupakan turnamen besar untuk kita," kata Wiegman dilansir Sportmole, Selasa (21/09).

"Saya pikir ketika Anda memiliki semua turnamen ini setiap tahun, di mana para pemain akan beristirahat? Di mana mereka akan pulih dari tahun sepakbola yang sangat intens setiap tahun? Pemain bukan robot jadi saya pikir itu bukan ide yang bagus," tambahnya.

Percakapan tentang beralih ke Piala Dunia dua tahunan telah bergemuruh dalam beberapa pekan terakhir.

Wiegman ditunjuk sebagai pelatih Inggris tahun lalu tetapi baru mengambil alih pertandingan pertamanya pada Jumat malam saat Lionesses mengalahkan Makedonia Utara 8-0 dalam kualifikasi Piala Dunia di St Mary`s.

Inggris sekarang menghadapi perjalanan ke Luksemburg pada Selasa untuk pertandingan Grup D berikutnya saat Wiegman ingin membimbing tim barunya ke Piala Dunia 2023 di Australia dan Selandia Baru.

Namun, format kompetisi dapat segera berubah, karena FIFA mengadakan studi kelayakan untuk memperpendek jarak antara Piala Dunia pria dan wanita dari empat tahun menjadi dua tahun.

Wiegman bergabung dengan tim Inggris setelah menjalankan tugas yang sukses sebagai pelatih Belanda yang membuatnya mendapatkan Piala Eropa Wanita 2017 dan menjadi runner-up di Piala Dunia 2019.

Wanita berusia 51 tahun itu mengatakan bahwa dia menentang setiap perubahan pada Piala Dunia dua tahunan setelah pembukaannya di Wembley dua minggu lalu dan menggandakan pendiriannya menjelang pertandingan Luksemburg.

"Saya pikir FA sedang berhubungan dan ya saya harap semua pemangku kepentingan akan ditanyai dan mereka akan mengambil beberapa saran dari mereka dan saya pikir pelatih dengan pengalaman internasional juga merupakan pemangku kepentingan dan kami harus menjadi bagian dari diskusi itu juga, dan kami kenal juga para pemainnya. Pemain juga pemangku kepentingan."

Wiegman mungkin merotasi pemainnya saat melawan Luksemburg untuk melihat lebih banyak skuadnya, meskipun Steph Houghton tidak akan terlibat setelah kembali ke Manchester City karena cedera dalam latihan pekan lalu.

 

TAGS : Piala Dunia Manajer Inggris Timnas Wanita Sarina Wiegman




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :