Selasa, 26/10/2021 09:31 WIB

Korea Utara Tuding AS Terapkan Standar Ganda soal Kegiatan Militer

Washington mengutuk uji coba Korea Utara dan uji coba terpisah beberapa hari sebelumnya yang menurut para ahli bisa menjadi rudal jelajah pertama yang mampu membawa hulu ledak nuklir sebagai ancaman bagi tetangganya.

Sebuah rudal terlihat diluncurkan selama latihan Resimen Rudal Kereta Api di Korea Utara, dalam gambar ini disediakan oleh Kantor Berita Pusat Korea Utara pada 16 September 2021. (Foto: KCNA via Reuters)

Seoul, Jurnas.com - Korea Utara menuduh Amerika Serikat (AS) pada Jumat melakukan standar ganda atas kegiatan militer dan melakukan kebijakan bermusuhan terhadap Pyongyang yang menghambat dimulainya kembali pembicaraan program senjata nuklir dan rudal negara itu.

Dikutip dari Retuers, komentar untuk AS itu muncul setelah Korea Utara dan Korea Selatan sama-sama menguji coba rudal balistik pada Rabu, langkah terbaru dalam perlombaan senjata di mana kedua negara telah mengembangkan senjata yang semakin canggih.

Washington mengutuk uji coba Korea Utara dan uji coba terpisah beberapa hari sebelumnya yang menurut para ahli bisa menjadi rudal jelajah pertama yang mampu membawa hulu ledak nuklir sebagai ancaman bagi tetangganya. Akan tetapi tidak menyebutkan uji coba rudal balistik yang diluncurkan kapal selam (SLBM) Korea Selatan.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan kantor berita resmi KCNA, Kim Myong Chol, yang digambarkan sebagai analis urusan internasional, mengatakan, AS membangkitkan kehebohan besar. Ia menyebut Paman Sam menampilkan tindakan Korea Utara sebagai ancaman bagi perdamaian internasional dan keamanan.

"Menyebut mereka provokasi bersenjata yang dilakukan pada waktu tertentu dan bertujuan pada target tertentu, itu menyalahkan langkah-langkah yang menjadi hak kita untuk membela diri. Tanggapan arogan dan merasa benar sendiri ini adalah pengungkapan nyata dari kesepakatan ganda ala sikap Amerika," kata Kim

"Hari ini praktiknya yang sewenang-wenang telah melampaui batas," sambungnya.

Sedikit yang diketahui tentang Kim, meskipun KCNA sering memuat komentar atas namanya dan beberapa laporan media Korea Selatan menggambarkannya sebagai "juru bicara tidak resmi" yang berbasis di Jepang untuk Korea Utara, yang secara resmi disebut Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK).

Dia mengatakan Washington harus disalahkan atas kebuntuan yang mencegah dimulainya kembali pembicaraan yang bertujuan untuk membongkar persenjataan nuklir dan rudal balistik Korea Utara dengan imbalan keringanan sanksi.

"Meskipun kontak dan dialog dilakukan sekarang, sudah pasti bahwa AS akan meningkatkan tolok ukur kesepakatan ganda yang dengannya ia akan menyebut tindakan kami untuk `ancaman` pertahanan diri terhadap perdamaian dunia dan sekutunya," kata Kim.

"Kecuali AS menjamin penarikan kebijakan permusuhannya terhadap DPRK, kata denuklirisasi tidak akan pernah bisa dibicarakan."

Komentarnya sejalan dengan pernyataan pada Rabu oleh Kim Yo Jong, saudara perempuan kuat pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, yang mengecam Korea Selatan karena mengkritik "langkah-langkah defensif rutin" Korea Utara saat mengembangkan rudalnya sendiri.

Korea Utara terus mengembangkan sistem persenjataannya, meningkatkan taruhan untuk negosiasi yang dimulai antara Kim Jong Un dan mantan Presiden AS Donald Trump pada 2018 dan terhenti sejak 2019. (Reuters)

TAGS : Korea Utara Korea Selatan Kebijakan Ganda Amerika Serikat Kim Jong un




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :