Selasa, 26/10/2021 08:44 WIB

Awalnya Dianggap Parasit, Bambu Kini Jadi Penghidupan Utama Para Petani Zimbabwe

Setelah dianggap sebagai parasit yang memakan hutan, bambu telah menjadi sumber penghidupan utama bagi para petani di Zimbabwe.

Ilustrasi bambu (foto: kabar6)

Jakarta, Jurnas.com - Setelah dianggap sebagai parasit yang memakan hutan, bambu telah menjadi sumber penghidupan utama bagi para petani di Zimbabwe.

Di provinsi Manicaland timur, petani seperti Hapias Shwede, 52, telah beralih menanam bambu, yang digunakan untuk membangun rumah, furnitur, pulp, arang, sekaligus menangani masalah perubahan iklim.

Bertepatan dengan Hari Bambu Sedunia yang diperingati pada hari Jumat, seorang petani wanita Mavis Sithole dari Gunung Selinda, 56, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa dia bersama dengan wanita lain telah menghasilkan ratusan dolar dengan menjual bambu ke produsen furnitur asli.

“Kami telah berhenti menggunakan tiang dari pohon untuk membangun gubuk kami sekarang. Kami menggunakan bambu yang meski ditebang, cepat rebung dibanding pohon lain yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk tumbuh kembali,” ujarnya.

Di distrik Chipinge Manicaland, satu dekade lalu enam wanita berkumpul untuk membentuk Asosiasi Bambu Wanita Gunung Selinda untuk mempromosikan perkebunan bambu dan kewirausahaan.

Menurut Jaringan Internasional Bambu dan Rotan (INBAR) – sebuah organisasi antar pemerintah –, ekonomi bambu di Zimbabwe telah tumbuh menjadi $60 miliar dan telah berubah menjadi penghasil pendapatan yang kredibel bagi masyarakat pedesaan.

Tidak seperti pohon lain, tanaman bambu dikenal tumbuh secara alami dan berkelanjutan, sehingga mengatasi masalah perubahan iklim, kata pakar perubahan iklim Happison Chikova.

“Rumput bambu menyerap karbon dioksida dan bertindak sebagai reduksi karbon. Rumput berkayu juga dapat digunakan sebagai kayu bakar dan menyelamatkan pohon-pohon asli lainnya untuk digunakan sebagai bahan bakar, ”katanya.

Menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), Zimbabwe telah kehilangan rata-rata 327.000 hektar (808.034 acre) hutan setiap tahun dari 1990-2010. Dia mengatakan dengan perhatian sekarang beralih ke bambu yang tumbuh cepat, negara dapat memulihkan hutannya yang hilang.

“Begitu mulai tumbuh, bambu tetap berakar di tanah membantu mengamankan tanah. Rerumputan berkayu tidak seperti hutan karena ketika ditebang, bambu tumbuh kembali dengan cepat. Semakin banyak yang dipotong, semakin tumbuh,” kata Chikova.

Sementara itu, menurut Bio-Innovation Zimbabwe – sebuah organisasi penelitian yang mengkhususkan diri pada spesies tanaman yang kurang dimanfaatkan – bambu berasal dari negara Afrika Selatan ini, dengan rumput raksasa yang tetap hijau sepanjang tahun dan batang kayunya yang berlubang tumbuh kembali dengan cepat setelah ditebang.

“Orang-orang telah jatuh cinta dengan perabotan, kursi dan meja yang saya buat menggunakan bambu dan saya telah mengembangkan bisnis saya ke ketinggian yang memusingkan, menghasilkan lebih dari $ 1.500 bulanan menjual furnitur yang terbuat dari bambu,” Pritchard Hove, seorang tukang kayu di Harare, mengatakan kepada Anadolu Agen.

Namun aktivis hak asasi manusia seperti Elvis Mugari telah menyatakan peringatan, dengan mempromosikan budidaya bambu secara berlebihan.

“Jangan terlalu bersemangat dengan bambu karena jika orang menanam rumput ini dalam jumlah besar dengan berpikir mereka akan menyelamatkan hutan, mereka mungkin tidak menanam tanaman untuk memberi makan diri mereka sendiri dan akan kelaparan sekarang dan lagi,” katanya. (AA)

TAGS : Petani Zimbabwe Tumbuhan Bambu Mata Penghidupan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :