Selasa, 19/10/2021 10:34 WIB

Tiga Astronot China Pulang ke Bumi Usai Misi 90 Hari di Luar Angkasa

Dalam kapsul kecil kembali, astronot Nie Haisheng, Liu Boming dan Tang Hongbo mendarat dengan selamat di gurun Gobi di wilayah otonomi Mongolia Dalam di utara China pada pukul 13.34,

Layar raksasa menunjukkan astronot China Nie Haisheng (tengah), Liu Boming (kanan), dan Tang Hongbo dari misi Shenzhou-12 memberi hormat di dalam modul inti Tianhe dari stasiun luar angkasa China, di sebuah pusat perbelanjaan di Beijing, China 18 Juni 2021. (Thomas Peter/Reuters)

Beijing, Jurnas.com - Tiga astronot China kembali ke bumi pada Jumat (17/9) setelah kunjungan 90 hari ke stasiun luar angkasa yang belum selesai dalam misi berawak pertama negara itu sejak 2016.

Dalam kapsul kecil kembali, astronot Nie Haisheng, Liu Boming dan Tang Hongbo mendarat dengan selamat di gurun Gobi di wilayah otonomi Mongolia Dalam di utara China pada pukul 13.34, media pemerintah melaporkan.

Misi Shenzhou-12 adalah yang pertama dari empat misi berawak yang direncanakan untuk 2021-2022 saat China merakit stasiun ruang angkasa permanen pertamanya. Proses ini membutuhkan 11 misi, termasuk peluncuran tiga modul stasiun.

Konstruksi dimulai pada April dengan peluncuran modul Tianhe, tempat tinggal masa depan stasiun ruang angkasa. Sedikit lebih besar dari bus kota, Tianhe adalah tempat tinggal Nie, Liu dan Tang sejak pertengahan Juni, menandai misi penerbangan luar angkasa terpanjang China.

Saat berada di orbit, para astronot melakukan perjalanan luar angkasa, memvalidasi sistem pendukung kehidupan Tianhe, menguji lengan robot modul, dan menyortir persediaan untuk misi kru mendatang.

Misi awak kedua direncanakan pada Oktober, dengan kelompok astronot berikutnya diharapkan untuk tinggal di Tianhe selama enam bulan.

Menjelang misi Shenzhou-13 itu, China akan mengirim pesawat ruang angkasa kargo otomatis - Tianzhou-3 - ke Tianhe membawa persediaan yang dibutuhkan oleh kru berikutnya.

Tianzhou-3 akan diluncurkan dalam waktu dekat, kata media pemerintah baru-baru ini.

Diblokir oleh undang-undang AS untuk bekerja dengan NASA dan dengan perluasan di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) yang dipimpin AS, China telah menghabiskan dekade terakhir mengembangkan teknologi untuk membangun stasiun ruang angkasanya sendiri.

Stasiun luar angkasa China, yang diharapkan selesai pada akhir 2022, akan menjadi satu-satunya alternatif untuk ISS yang berusia 20 tahun, yang mungkin akan pensiun pada 2024. (Reuters)

TAGS : Misi Luar Angkasa Astronot China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :