Sabtu, 23/10/2021 06:28 WIB

Terancam China, Taiwan Usulkan Anggaran Rp123 Triliun untuk Beli Senjata

Bendera Taiwan terlihat saat latihan Angkatan Laut menjelang Tahun Baru Imlek di Kaohsiung, Taiwan, 27 Januari 2021.

Taipei, Jurnas.com - Taiwan mengusulkan pengeluaran tambahan NT$240 miliar atau setara Rp123 triliun untuk pertahanan selama lima tahun ke depan, termasuk untuk rudal baru untuk menghadapi ancaman berat dari China.

Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen telah menjadikan modernisasi angkatan bersenjata Taiwan, dan meningkatkan pengeluaran pertahanan sebagai prioritas, terutama ketika China meningkatkan tekanan militer dan diplomatiknya terhadap pulau yang diklaimnya sebagai wilayah "suci" China.

Anggaran baru, yang datang di atas pengeluaran militer yang direncanakan sebesar NT$471,7 miliar untuk 2022, perlu disetujui oleh parlemen di mana partai yang berkuasa Tsai memiliki mayoritas besar, yang berarti pengesahannya harus lancar.

"Komunis China terus berinvestasi besar-besaran dalam anggaran pertahanan nasional, kekuatan militernya telah berkembang pesat, dan telah sering mengirim pesawat dan kapal untuk menyerang dan mengganggu laut dan wilayah udara kita," kata Kementerian Pertahanan Taiwan dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan Kabinet mingguan, dikutip dari Retuers, Kamis (16/9).

"Dalam menghadapi ancaman berat dari musuh, militer negara secara aktif terlibat dalam pembangunan militer dan pekerjaan persiapan, dan sangat mendesak untuk mendapatkan senjata dan peralatan produksi massal yang matang dan cepat dalam waktu singkat," sambungnya.

Wakil Menteri Pertahanan Taiwan, Wang Shin-lung mengatakan kepada wartawan bahwa semua senjata baru akan dibuat di dalam negeri, karena Taiwan meningkatkan kecakapan produksinya sendiri, meskipun Amerika Serikat (AS) mungkin akan tetap menjadi penyedia suku cadang dan teknologi yang penting.

Taiwan sangat ingin menunjukkan bahwa ia dapat mempertahankan diri, terutama di tengah pertanyaan tentang apakah AS akan membantunya jika China menyerang.

"Hanya jika kami memastikan keamanan kami dan menunjukkan tekad, komunitas internasional akan berpikir baik tentang kami," kata juru bicara Kabinet Lo Ping-cheng. "Orang lain hanya akan membantu kita jika kita membantu diri kita sendiri."

Senjata yang ingin dibeli Taiwan dengan uang itu termasuk rudal jelajah baru dan kapal perang baru, tambah kementerian itu.

Taiwan telah menguji rudal jarak jauh baru di lepas pantai selatan dan timurnya, dan meskipun belum memberikan rincian, diplomat dan ahli mengatakan bahwa mereka kemungkinan akan dapat mencapai target jauh ke China.

Uang tunai tambahan kemungkinan akan diterima dengan baik di Washington, yang telah mendorong Taiwan untuk memodernisasi militernya agar lebih mobile sehingga bisa menjadi "landak", yang sulit diserang China.

Taiwan telah menggunakan kapal perang siluman kelas baru yang sangat gesit, yang disebut Taiwan sebagai pembunuh kapal induk karena pelengkap misilnya, dan sedang mengembangkan kapal selamnya sendiri.

Pengumuman itu muncul saat Taiwan berada di tengah-tengah latihan militer tahunan Han Kuang, mensimulasikan menangkis serangan China.

TAGS : Taiwan China Senjata Modern Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :