Jum'at, 22/10/2021 12:37 WIB

Peluncuran Rudal Korut Bikin Jepang "Marah"

Korea Utara menembakkan dua rudal balistik ke laut antara Korea dan Jepang pada Rabu

Uji coba rudal, Korut

Jakarta, Jurnas.com - Korea Utara menembakkan dua rudal balistik ke laut antara Korea dan Jepang pada Rabu, hanya beberapa hari setelah Pyongyang mengumumkan bahwa mereka telah berhasil melakukan uji coba rudal jelajah.

"Militer Korea Selatan mendeteksi dua rudal balistik jarak pendek yang terbang dengan jarak sekitar 500 mil pada ketinggian maksimum 37 mil," kata Kepala Staf Gabungan dilansir UPI, Kamis (16/09).

Rudal diluncurkan pada 12:34 dan 12:39 dari Yangdok, sebuah kabupaten yang terletak di selatan-tengah Provinsi Pyongan Selatan.
"Spesifikasi sedang dianalisis secara rinci oleh Korea Selatan dan badan intelijen AS," kata JCS. "Kami mempertahankan postur kesiapan penuh dan bekerja sama erat dengan AS"

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga menyebut uji tembak itu "keterlaluan" dan mengatakan bahwa mereka mengancam perdamaian dan keamanan Jepang dan kawasan.

Suga mengatakan bahwa rudal itu tampaknya mendarat di laut di luar zona ekonomi eksklusif Jepang. Dia menambahkan bahwa Tokyo akan memperkuat kewaspadaan dan pengawasannya.

Sebelumnya, Korea Utara dilarang menembakkan senjata balistik berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB.

Peluncuran itu dilakukan hanya dua hari setelah Korea Utara mengumumkan bahwa mereka telah berhasil melakukan uji coba rudal jelajah jarak jauh yang menurut para analis mungkin mampu membawa hulu ledak nuklir.

Tes terbaru bertepatan dengan kunjungan ke Tokyo oleh utusan utama Korea Utara Washington, Sung Kim , yang mengadakan pertemuan trilateral dengan rekan-rekannya dari Jepang dan Korea Selatan pada hari Selasa.

Kim mengatakan setelah pertemuan itu bahwa Washington "terus menjangkau Pyongyang untuk memulai kembali dialog" dan tetap terbuka untuk pertemuan tanpa prasyarat.
Negosiasi nuklir telah terhenti sejak pertemuan puncak Februari 2019 antara Presiden Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berakhir tanpa kesepakatan.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi juga melakukan kunjungan diplomatik ke Seoul pada hari Rabu, di mana ia bertemu dengan mitranya Chung Eui-yong dan Presiden Moon Jae- in untuk membahas cara membawa Korea Utara kembali ke meja perundingan.

Pyongyang relatif tenang sejak uji senjata terakhir yang diketahui pada Maret, ketika menembakkan dua rudal balistik jarak pendek. Pada hari Kamis, Korea Utara mengadakan parade militer, yang pertama selama pemerintahan Presiden Joe Biden , meskipun urusan yang relatif sederhana tidak memamerkan senjata baru.

Bulan lalu, Korea Utara mengutuk latihan militer gabungan AS-Korea Selatan yang dijadwalkan pada musim panas, memperingatkan "krisis keamanan" di Semenanjung Korea dan membuat banyak pengamat mengantisipasi semacam provokasi.

TAGS : Peluncuran Rudal Pemerintah Jepang Korea Utara




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :