Sabtu, 23/10/2021 05:48 WIB

Putin dan Assad Kritik Kehadiran Militer Asing di Suriah

Kedua pemimpin tersebut mengkritik peran pasukan militer asing dalam konflik yang sedang berlangsung di Suriah.

Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dengan Bashar Al-Assad di Moskow kemarin. Kedua pemimpin tersebut mengkritik peran pasukan militer asing dalam konflik yang sedang berlangsung di Suriah.

Selama pertemuan itu, Putin memuji Assad karena merebut kembali sebagian besar wilayah yang telah hilang selama perang saudara yang meletus pada 2011. Dia juga mengucapkan selamat kepadanya karena memenangkan pemilihan presiden Suriah pada Mei, yang oleh sebagian besar komunitas internasional digambarkan sebagai penipuan.

Menurut pernyataan Kremlin, Putin mengatakan kepada Assad bahwa teroris (oposisi) mengalami kerusakan yang sangat serius, dan pemerintah Suriah, yang dipimpin oleh Anda, menguasai 90 persen wilayah itu.

Assad berterima kasih kepada rekannya dari Rusia atas bantuan militer Moskow ke Damaskus sejak intervensinya pada tahun 2015. Ini telah memainkan peran utama dalam mendorong kembali pasukan oposisi dan membebaskan wilayah pendudukan sambil menghentikan penyebaran terorisme.

Kedua Presiden itu mengutuk sanksi yang dijatuhkan pada rezim Suriah oleh AS dan Uni Eropa – termasuk Sanksi Caesar yang signifikan yang diterapkan tahun lalu – yang oleh Assad disebut "anti-manusia" dan "tidak sah".

Meskipun sebagian besar Suriah sekarang berada di bawah kendali Damaskus, masih ada kantong-kantong perlawanan yang dipegang oleh kelompok-kelompok oposisi, yang paling menonjol di utara negara itu. Beberapa kelompok didukung oleh Turki, sementara AS mendukung kelompok milisi Kurdi di timur laut dan timur Suriah.

Assad terus-menerus menyatakan tujuannya untuk merebut kembali wilayah yang dikuasai oposisi yang tersisa. Rezimnya berhasil mencapai ini di provinsi selatan Daraa awal bulan ini.

Banyak yang memperkirakan bahwa Damaskus, dengan dukungan udara Moskow, akan meluncurkan serangan skala penuh di provinsi barat laut Idlib.

Dengan serangan udara Rusia dan penembakan rezim yang telah menghantam daerah sipil yang dikuasai oposisi dan Turki mengerahkan bala bantuan ke daerah tersebut, prediksi seperti itu terlihat semakin akurat. (Middleeast)

TAGS : Vladimir Putin Bassar Al-Assad Wilayah Suriah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :