Minggu, 24/10/2021 03:31 WIB

AS Masih Siap Terlibat dengan Korea Utara Setelah Uji Coba Rudal

Rudal itu adalah senjata strategis yang sangat penting dan terbang 1.500 km sebelum mengenai target mereka dan jatuh ke perairan teritorial negara itu selama uji coba pada hari Sabtu dan Minggu.

Gambar kombo tak bertanggal yang dirilis Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 13 September 2021 menunjukkan uji coba rudal jelajah jarak jauh tipe baru pada 11 dan 12 September 2021, yang dilakukan oleh Akademi Ilmu Pertahanan DPRK. (Foto: STR/KCNA via KNS/AFP)

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) tetap siap untuk terlibat dengan Korea Utara, meskipun Pyongyang mengumumkan bahwa pihaknya telah menguji rudal jelajah jarak jauh baru selama akhir pekan.

"Posisi kami tidak berubah ketika menyangkut Korea Utara, kami tetap siap untuk terlibat," kata wakil sekretaris pers utama Gedung Putih, Karine Jean-Pierre kepada wartawan, diktuip dari Reuters, Selasa (14/9).

Media pemerintah Korea Utara, Senin, mengumumkan apa yang dikatakannya sebagai uji coba rudal jelajah jarak jauh baru yang berhasil, yang menurut para analis bisa menjadi senjata pertama negara itu dengan kemampuan nuklir.

Kantor berita resmi Korea Utara, Korean Central News Agency, mengatakan rudal itu adalah senjata strategis yang sangat penting dan terbang 1.500 km sebelum mengenai target mereka dan jatuh ke perairan teritorial negara itu selama uji coba pada hari Sabtu dan Minggu.

Rudal jelajah Korea Utara biasanya kurang diminati daripada rudal balistik karena tidak secara eksplisit dilarang di bawah resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Namun, para analis mengatakan menyebutnya "strategis" bisa berarti itu adalah sistem berkemampuan nuklir.

Tidak jelas apakah Korea Utara telah menguasai teknologi yang dibutuhkan untuk membangun hulu ledak yang cukup kecil untuk dibawa pada rudal jelajah, tetapi pemimpin Kim Jong Un mengatakan awal tahun ini bahwa mengembangkan bom yang lebih kecil adalah tujuan utama.

Komando Indo-Pasifik militer AS (INDOPACOM) mengatakan kegiatan itu menyoroti "fokus berkelanjutan Korea Utara pada pengembangan program militernya dan ancaman yang ditimbulkan terhadap tetangganya dan komunitas internasional."

"Kami telah melihat laporan-laporan ini, dan saya pikir ini adalah pengingat lain bahwa keterlibatan diplomatik adalah satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian yang berkelanjutan dan denuklirisasi yang lengkap dan dapat diverifikasi di ( Semenanjung Korea,"  kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

Kepala negosiator nuklir dari AS, Korea Selatan dan Jepang akan bertemu minggu ini di Tokyo untuk membahas bagaimana melanjutkan upaya membujuk Korea Utara untuk menyerahkan senjata nuklirnya.

Pemerintahan Presiden AS, Joe Biden telah mengatakan terbuka untuk diplomasi untuk mencapai hal ini, tetapi tidak menunjukkan kesediaan untuk meringankan sanksi terhadap Korea Utara.

Sung Kim, utusan AS untuk Korea Utara, mengatakan pada bulan Agustus bahwa dia siap untuk bertemu dengan pejabat Korea Utara "di mana saja, kapan saja."

TAGS : Rudal Jelajah Jarak Jauh Korea Utara Amerika Serikat Denuklirisasi Mandek




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :