Selasa, 19/10/2021 08:42 WIB

Iran Buka Peluang Pembicaraan Baru Nuklir

Kesepakatan antara Iran dan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) meredakan titik sakit dalam pembicaraan menemui jalan buntu untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 untuk mengekang program nuklir Iran, yang juga dikenal sebagai JCPOA.

Direktur Jenderal IAEA, Rafael Grossi (Foto: AP)

Vienna, Jurnas.com - Kepala pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memuji kesepakatan yang dicapai dengan Iran pada Minggu (12/9) mengenai akses ke peralatan pengawasan di fasilitas nuklir Iran.

Kesepakatan antara Iran dan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) meredakan titik sakit dalam pembicaraan menemui jalan buntu untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 untuk mengekang program nuklir Iran, yang juga dikenal sebagai JCPOA.

Sembari menekankan bahwa perjanjian itu adalah perhentian sementara, Direktur Jenderal IAEA, Rafael Grossi mengatakan kepada wartawan sekembalinya dari Teheran bahwa masalah paling mendesak telah diperbaiki oleh kesepakatan, yang akan memberikan waktu untuk diplomasi.

Dalam pernyataan bersama Minggu, Grossi dan kepala Organisasi Energi Atom Iran (AEOI) Mohammad Eslami memuji semangat kerja sama dan saling percaya, sambil mencatat bahwa pengawasan adalah masalah yang harus diperlakukan secara eksklusif secara teknis.

Kesepakatan mereka berkaitan dengan batasan yang telah diberlakukan Iran pada kemampuan IAEA untuk memantau berbagai fasilitas nuklirnya. Iran menolak untuk memberikan rekaman real-time dari kamera dan alat pengawasan lainnya yang telah dipasang badan PBB di lokasi-lokasi ini.

Di bawah kesepakatan kompromi, peralatan pemantauan tetap berada dalam pengawasan badan tersebut tetapi data tersebut dimiliki oleh Iran, dan tidak boleh dihapus selama pengaturan tersebut tetap berlaku.

Awalnya disepakati selama tiga bulan, kompromi diperpanjang satu bulan lagi dan kemudian berakhir pada 24 Juni.

Tanpa kata-kata tentang langkah selanjutnya, IAEA mengatakan dalam sebuah laporan Selasa lalu bahwa kegiatan verifikasi dan pemantauannya telah dirusak secara serius oleh tindakan Teheran dan Grossi berbicara tentang gangguan komunikasi besar dengan Iran.

Tetapi di bawah perjanjian Minggu, "inspektur IAEA diizinkan untuk memperbaiki peralatan yang diidentifikasi dan mengganti media penyimpanan mereka yang akan disimpan di bawah segel bersama IAEA dan (Iran) AEOI di Republik Islam Iran," kata pernyataan bersama itu. "Cara dan waktunya disepakati oleh kedua belah pihak."

Grossi mengatakan bahwa kesepakatan itu berarti "kita akan dapat menyimpan informasi yang diperlukan untuk menjaga kontinuitas pengetahuan" tentang program nuklir Iran.

Namun, dalam hal akses ke informasi yang direkam oleh peralatan, Grossi mengatakan "rekonstruksi, penyatuan jigsaw puzzle akan terjadi ketika ada kesepakatan di tingkat JCPOA".

Dia menambahkan bahwa dia telah diundang untuk kembali ke Iran "segera".

Duta Besar Rusia untuk PBB di Wina, Mikhail Ulyanov, menyambut baik hasil kunjungan Grossi ke Teheran dan menyerukan dimulainya kembali negosiasi dengan Iran. "Kami menyambut baik hasil kunjungan Mr.Grossi ke #Tehran," cuitnya. "Kami menyerukan dimulainya kembali #ViennaTalks lebih awal tentang pemulihan #JCPOA."

Seruannya digaungkan oleh diplomat Uni Eropa dan negosiator kesepakatan nuklir Enrique Mora, yang mengatakan dia memiliki "tujuan yang sama".

Masalah pengawasan telah meningkatkan ketegangan pada saat pemerintahan baru Presiden ultrakonservatif Iran Ebrahim Raisi mengambil alih di Teheran.

Iran juga telah meningkatkan stok uranium yang diperkaya di atas tingkat yang diizinkan dalam kesepakatan 2015, kata IAEA.

Direktur Proyek Iran di lembaga think tank International Crisis Group, Ali Vaez  mengatakan tentang kunjungan Grossi bahwa "perputaran Iran adalah indikasi fakta bahwa ia masih ingin mencoba menghidupkan kembali JCPOA".

Kunjungan itu mengingatkan pada contoh-contoh sebelumnya dari "kejang diplomatik Iran: konsesi tepat waktu yang memberikan penampilan - atau substansi - dari keterlibatan konstruktif," kata Vaez.

Dia menambahkan bahwa pemerintahan Raisi akan berharap kunjungan Grossi mencegah kemungkinan resolusi yang mengecam Iran pada pertemuan dewan gubernur IAEA minggu depan.

Grossi mengatakan perkembangan hari Minggu berarti dewan gubernur akan memiliki "elemen tambahan baru yang akan memungkinkan mereka untuk mempertimbangkan kemungkinan yang berbeda".

"Kami telah memutuskan untuk hadir pada pertemuan berikutnya dan melanjutkan pembicaraan kami di sela-sela" pertemuan minggu depan, Eslami Iran mengatakan kepada kantor berita IRNA. (AFP)

TAGS : Iran Pakta Nuklir IAEA Rafael Grossi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :