Minggu, 17/10/2021 22:13 WIB

AS Tarik Pertahanan Rudal dari Arab Saudi di Tengah Serangan Yaman

Anggota Angkatan Udara AS melihat di dekat baterai rudal Patriot di pangkalan udara Pangeran Sultan di al-Kharj di Arab Saudi pusat. (Foto: AFP)

Riyadh, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) menarik sistem pertahanan rudal dan baterai Patriotnya yang paling canggih dari Arab Saudi dalam beberapa pekan terakhir. Penarikan itu dilakukan saat kerajaan menghadapi serangan udara lanjutan dari pemberontak Yaman, Houthi.

Pengerahan kembali pertahanan dari Pangkalan Udara Pangeran Sultan di luar Riyadh terjadi ketika negara Teluk Arab menyaksikan penarikan pasukan AS yang kacau dari Afghanistan, termasuk evakuasi menit-menit terakhir mereka dari bandara internasional yang dikepung Kabul.

Sementara puluhan ribu pasukan AS masih di Semenanjung Arab sebagai penyeimbang Iran, negara-negara Teluk Arab khawatir tentang rencana masa depan AS karena militernya merasakan ancaman yang berkembang di Asia yang membutuhkan pertahanan rudal tersebut.

Ketegangan tetap tinggi karena negosiasi tampak terhenti di Wina atas gagalnya kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia, meningkatkan bahaya konfrontasi di masa depan di kawasan itu.

"Persepsi penting apakah mereka berakar pada realitas yang dingin dan dingin atau tidak. Dan persepsinya sangat jelas bahwa AS tidak berkomitmen ke Teluk seperti dulu dalam pandangan banyak orang dalam otoritas pengambilan keputusan di kawasan itu," kata Kristian Ulrichsen, seorang peneliti di James A Baker III Institut Kebijakan Publik di Rice University.

"Dari sudut pandang Saudi, mereka sekarang melihat Obama, Trump dan Biden – tiga presiden berturut-turut – mengambil keputusan yang sampai batas tertentu menandakan pengabaian," sambungnya.

Pangkalan Udara Pangeran Sultan, sekitar 115 km (70 mil) tenggara Riyadh, telah menampung beberapa ribu tentara AS sejak serangan rudal dan drone tahun 2019 di jantung produksi minyak kerajaan. Serangan itu, meskipun diklaim pemberontak Houthi, tampaknya dilakukan oleh Iran, menurut para ahli dan puing-puing fisik yang tertinggal.

Teheran telah membantah meluncurkan serangan itu, meskipun latihan pada bulan Januari melihat pasukan paramiliter Iran menggunakan pesawat tak berawak serupa.

Tepat di barat daya landasan pacu pangkalan udara, area seluas satu kilometer persegi (sekitar sepertiga dari satu mil persegi) yang dipicu oleh tanggul tanah melihat pasukan AS menempatkan baterai rudal Patriot, serta satu Terminal High Altitude Air Defense yang canggih, menurut gambar satelit dari Planet Labs Inc.

THAAD dapat menghancurkan rudal balistik di ketinggian yang lebih tinggi daripada Patriots.

Sebuah citra satelit yang dilihat oleh kantor berita The Associated Press pada akhir Agustus menunjukkan beberapa baterai dikeluarkan dari daerah tersebut, meskipun aktivitas dan kendaraan masih terlihat di sana. Gambar satelit Planet Lab resolusi tinggi yang diambil pada Jumat menunjukkan bantalan baterai di lokasi kosong, tanpa aktivitas yang terlihat.

Penempatan kembali rudal telah dikabarkan selama berbulan-bulan, sebagian karena keinginan untuk menghadapi apa yang dilihat pejabat Amerika sebagai konflik kekuatan besar yang menjulang dengan China dan Rusia.

Namun, penarikan itu terjadi tepat ketika serangan drone Houthi di Arab Saudi melukai delapan orang dan merusak sebuah pesawat jet komersial di bandara kerajaan di Abha. Kerajaan telah terkunci dalam perang jalan buntu dengan Houthi sejak Maret 2015.

Juru bicara Pentagon, John Kirby mengakui "penempatan kembali aset pertahanan udara tertentu". Dia mengatakan AS mempertahankan komitmen "luas dan dalam" untuk sekutu Timur Tengahnya.

"Departemen Pertahanan terus mempertahankan puluhan ribu pasukan dan postur kekuatan yang kuat di Timur Tengah yang mewakili beberapa kekuatan udara dan kemampuan maritim kami yang paling maju, untuk mendukung kepentingan nasional AS dan kemitraan regional kami," kata Kirby.

TAGS : Arab Saudi Yaman Serangan Houthi Rudal Pertahanan Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :