Selasa, 19/10/2021 10:27 WIB

Penerbangan Sipil Pertama dari Kabul Mendarat di Doha

Penerbangan, yang dioperasikan oleh Qatar Airways milik negara, mendarat di Bandara Internasional Hamad Doha pada Kamis (9/9), menandai penerbangan pertama yang berhasil dari jenisnya sejak pengangkutan udara kacau lebih dari 120.000 orang berakhir bulan lalu.

Qatar Airways (Foto: Reuters)

Doha, Jurnas.com - Lebih dari 100 penumpang telah tiba di Doha, Qatar setelah terbang dari bandara Kabul pada penerbangan pertama yang mengangkut orang asing sejak evakuasi yang dipimpin Amerika Serikat (AS) berakhir.

Qatar, titik transit utama bagi pengungsi Afghanistan, mengatakan pihaknya bekerja dengan Turki untuk segera melanjutkan operasi di bandara Kabul untuk memungkinkan arus orang dan bantuan.

Penerbangan, yang dioperasikan oleh Qatar Airways milik negara, mendarat di Bandara Internasional Hamad Doha pada Kamis (9/9), menandai penerbangan pertama yang berhasil dari jenisnya sejak pengangkutan udara kacau lebih dari 120.000 orang berakhir bulan lalu.

Mohammed Jamjoom dari Al Jazeera, melaporkan dari bandara di Doha, mengatakan ada sekitar 113 penumpang di dalamnya. "Kebangsaan di kapal terdiri dari Kanada, Amerika, Ukraina, Jerman, warga negara Inggris, dan lainnya," kata Jamjoom.

"Mereka transit melalui Doha. Setelah mereka menyelesaikan bea cukai, mereka akan dibawa sementara ke sebuah kompleks di sini di Doha, yang menampung para pengungsi Afghanistan dan pengungsi Afghanistan," sambungnya.

Menteri Luar Negeri Qatar,  Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani memuji Taliban karena mengizinkan penerbangan itu berangkat.

"Kami berhasil menerbangkan pesawat pertama dengan penumpang ... kami berterima kasih (Taliban) atas kerja sama mereka," kata Sheikh Mohammed dalam sambutan yang disiarkan televisi.

"Ini sebenarnya yang kami harapkan dari Taliban, untuk melihat pernyataan positif ini diterjemahkan ke dalam tindakan," kata Sheikh Mohammed. "Saya pikir ini adalah pesan positif, yang kami dukung."

AS juga menyambut baik selesainya penerbangan penting tersebut.

"(Taliban) telah menunjukkan fleksibilitas, dan mereka bersikap bisnis dan profesional dalam berurusan dengan mereka dalam upaya ini. Ini adalah langkah pertama yang positif," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS Emily Horne dalam sebuah pernyataan.

Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab mengatakan sekitar 13 warga negara Inggris termasuk di antara penumpang.

"Kami berterima kasih kepada teman-teman Qatar kami karena memfasilitasi penerbangan yang membawa 13 warga negara Inggris dari Kabul ke tempat yang aman di Doha hari ini," kata Raab dalam sebuah pernyataan.

"Kami mengharapkan Taliban untuk menjaga komitmen mereka untuk mengizinkan perjalanan yang aman bagi mereka yang ingin pergi,” tambahnya, mencatat bahwa Qatar telah bertindak sebagai perantara utama antara Taliban dan komunitas internasional dalam beberapa tahun terakhir.

Banyak negara, termasuk Inggris dan AS, memindahkan kedutaan dari Kabul ke Doha setelah pengambilalihan cepat Afghanistan oleh Taliban bulan lalu. Presiden Afghanistan Ashraf Ghani meninggalkan negara itu ketika kelompok bersenjata Taliban memasuki ibu kota, Kabul pada Minggu (15/08).

Tim teknis Qatar dan Turki telah membantu memulihkan operasi di bandara, yang rusak selama evakuasi puluhan ribu orang yang kacau untuk memenuhi batas waktu penarikan pasukan AS pada 31 Agustus. (Aljazeera)

TAGS : Pasukan Taliban Bandara Doha Amerika Serikat Penerbangan Sipil




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :