Kamis, 11/08/2022 18:31 WIB

Presiden Rodrigo Duterte akan Maju Lagi di Pemilu sebagai Calon Wapres

Pemimpin yang berusia 76 itu dilarang oleh konstitusi untuk mencari masa jabatan kedua dan minatnya pada jabatan seremonial telah ditolak oleh lawan sebagai upaya untuk tetap menjabat untuk menghindari kemungkinan tindakan hukum di dalam atau luar negeri.

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte menunjukkan dokumen selama konferensi pers di Istana Malacanang di Manila pada 19 November 2019. (Foto: AFP)

Manila, Jurnas.com - Presiden Filipina, Rodrigo Duterte menerima pencalonan partainya untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden dalam pemilihan tahun depan, melanjutkan rencana yang dikritik oleh saingannya sebagai langkah sinis untuk mempertahankan kekuatan politiknya.

Pemimpin yang berusia 76 itu dilarang oleh konstitusi untuk mencari masa jabatan kedua dan minatnya pada jabatan seremonial telah ditolak oleh lawan sebagai upaya untuk tetap menjabat untuk menghindari kemungkinan tindakan hukum di dalam atau luar negeri.

Namun Duterte, yang selalu menggambarkan dirinya sebagai pemimpin yang enggan, mengatakan keputusannya didorong rasa cinta tanah air.

"Ini benar-benar karena saya ingin melihat kesinambungan upaya saya meskipun saya mungkin bukan yang memberi arahan, saya mungkin bisa membantu," kata Duterte.

 

Duterte telah mendesak senator dan loyalis terdekat Christopher "Bong" Go untuk menggantikannya, tetapi Go menolak pencalonan presiden partai pada hari Rabu, dengan mengatakan "hati dan pikirannya terfokus pada melayani orang-orang."

Partai PDP-Laban mengatakan ingin Go berubah pikiran. "Kami tahu dia kompeten dan memenuhi syarat untuk mencalonkan diri," kata pejabat senior Melvin Matibag dalam jumpa pers.

Penolakan Go dari pencalonan membuka kemungkinan putri Duterte mencalonkan diri sebagai presiden.

Sara Duterte Carpio, 43, yang menggantikan ayahnya sebagai walikota Davao City dan berasal dari partai yang berbeda, telah memberikan pesan yang beragam tentang pencalonan, meskipun setiap jajak pendapat tahun ini menempatkannya sebagai calon presiden nomor satu.

Awal tahun ini dia mengatakan kepada Reuters bahwa tidak tertarik dengan pekerjaan itu tetapi pekan lalu mengatakan beberapa politisi telah mendekati tawarannya untuk mencalonkan diri.

Ditanya Reuters pada hari Rabu apakah dia akan mencalonkan diri, dia berkata "tidak ada komentar".

Ayahnya mengatakan akan mundur jika dia mencalonkan diri sebagai presiden.

Analis politik Temario Rivera mengatakan itu karena Duterte akan merasa aman dengan putrinya yang berkuasa, terlepas dari perbedaan dan harapan mereka bahwa dia akan menjalankan negara dengan caranya sendiri.

"Duterte akan tetap baik-baik saja dengan pengaturan itu," katanya. "Darah lebih kental dari air."

Analis politik Edmund Tayao mengatakan banyak yang masih bisa berubah, bahkan setelah batas waktu bulan depan untuk memasuki kontes. "Tidak ada yang final sampai pengajuan pencalonan dan berakhirnya waktu penggantian," kata Tayao kepada Reuters.

Sebelumnya pada Rabu, Senator Panfilo Lacson, 73, mantan kepala polisi, adalah orang pertama yang menyatakan pencalonannya untuk pemilihan presiden, mencalonkan diri untuk kedua kalinya setelah pencalonannya yang gagal pada 2004. (Reuters)

TAGS : Filipina Rodrigo Duterte Wakil Presiden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :