Senin, 18/10/2021 00:05 WIB

Negara Kaya Surplus 1,2 Miliar Dosis Vaksin COVID

Stok vaksin di negara-negara Barat telah mencapai 500 juta dosis bulan ini, dengan 360 juta tidak dialokasikan untuk sumbangan, menurut penelitian baru oleh perusahaan analisis data Airfinity.

Vaksin COVID-19. (Foto: Reuters/Athit Perawongmetha)

Jakarta, Jurnas.com - Negara-negara kaya berpotensI surplus lebih dari satu miliar dosis vaksin COVID-19 yang tersedia pada akhir tahun yang tidak ditetapkan sebagai sumbangan untuk negara-negara miskin.

Stok vaksin di negara-negara Barat telah mencapai 500 juta dosis bulan ini, dengan 360 juta tidak dialokasikan untuk sumbangan, menurut penelitian baru oleh perusahaan analisis data Airfinity.

Pada akhir tahun, negara-negara ini akan memiliki potensi 1,2 miliar suntikan vaksin surplus, dengan mayoritas - 1,06 miliar - tidak ditandai untuk sumbangan, katanya.

Laporan lengkap, yang berfokus pada pasokan vaksin yang tersedia di Amerika Serikat (AS), Inggris, Uni Eropa, Kanada, dan Jepang, akan diterbitkan pada 7 September.

Ketidaksetaraan vaksin telah dikecam oleh banyak tokoh dan pejabat kesehatan terkemuka. COVAX, skema pembagian vaksin global yang didukung PBB, pada awalnya bertujuan memberikan dua miliar dosis vaksin kepada orang-orang di 190 negara tahun ini, termasuk 92 negara berpenghasilan rendah  memastikan setidaknya 20 persen populasi divaksinasi.

Namun, kesepakatan negara-negara kaya dengan produsen vaksin telah membatasi ketersediaan vaksin untuk COVAX dan menyebabkan penimbunan vaksin.

Pada Minggu (5/9), Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan pada pertemuan para menteri kesehatan G20 bahwa ketidakadilan global terhadap vaksin tidak dapat diterima.

Memperhatikan bahwa lebih dari 5 miliar vaksin telah diberikan di seluruh dunia, dia mengatakan hampir 75 persen dari dosis tersebut telah diberikan hanya di 10 negara. Cakupan vaksinasi di Afrika hanya 2 persen, katanya.

Ghebreyesus digaungkan oleh John Nkengasong, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika (CDC Afrika), yang menggambarkan peluncuran vaksin di benua itu sebagai "kekecewaan total".

Pada hari Minggu, mantan Perdana Menteri Inggris Gordon Brown menuduh negara-negara kaya melakukan "kemarahan moral" dengan menimbun dosis COVID-19 sementara negara-negara miskin berjuang untuk mendapatkan pasokan.

Brown, yang merupakan utusan khusus PBB, meminta Presiden AS Joe Biden dan para pemimpin Kelompok Tujuh lainnya untuk segera mengirimkan vaksin dari gudang di Amerika dan Eropa ke Afrika.

"Kami berada dalam perlombaan `senjata` baru - untuk memasukkan vaksin ke orang secepat mungkin - tetapi ini adalah perlombaan senjata di mana Barat memiliki cengkeraman pada pasokan vaksin," kata Brown.

Penimbunan juga telah menunda pembagian dosis oleh negara-negara G7 dengan Afrika dan negara-negara berpenghasilan rendah, kata Brown.

Ghebreyesus meminta G20 untuk menukar jadwal pengiriman jangka pendek dengan COVAX, memenuhi janji pembagian dosis pada akhir bulan ini, dan memfasilitasi berbagi teknologi, pengetahuan dan kekayaan intelektual untuk mendukung pembuatan vaksin regional. (Aljazeera)

TAGS : Surplus Vaksin Negara Kayak Virus Corona Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :