Minggu, 17/10/2021 22:01 WIB

Akhiri Perang 20 Tahun di Afghanistan, Partai Trump Sentil Joe Biden

Setelah mendapat kecaman dari lawan-lawan Partai Republik atas sifat kacau terburu-buru keluar dar Afghanistan, Biden mengatakan melakukan apa yang seharusnya dilakukan bertahun-tahun yang lalu.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berbicara tentang janji pemerintahannya untuk menyumbangkan 500 juta dosis vaksin virus corona Pfizer (PFE.N) ke negara-negara termiskin di dunia, selama kunjungan ke St Ives di Cornwall, Inggris, pada 10 Juni 2021. (Foto: Reuters/Kevin Lamarque)

Washington, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden resmi mengakhiri perang terpanjang AS selama hampir 20 tahun pada Selasa (31/8). Hal itu disampaikan sehari setelah pasukan terakhir tentara AS meninggalkan Afghanistan.

"Kepergian traumatis dari Afghanistan, selesai pada Senin setelah 20 tahun perang melawan Taliban, adalah keputusan yang bijaksana dan keputusan terbaik untuk Amerika," kata Biden dalam sebuah pidato kepada bangsa.

Setelah mendapat kecaman dari lawan-lawan Partai Republik atas sifat kacau terburu-buru keluar dar Afghanistan, Biden mengatakan melakukan apa yang seharusnya dilakukan bertahun-tahun yang lalu.

"Saya tidak akan memperpanjang perang selamanya ini dan saya tidak memperpanjang jalan keluar selamanya," katanya.

Evakuasi itu, katanya, merupakan keberhasilan yang luar biasa.

Berbicara di Ruang Makan Negara Gedung Putih yang penuh hiasan, Biden merinci biaya perang yang luar biasa - lebih dari 2.400 kematian militer AS dan menghabiskan hingga US $ 2,3 triliun - yang berakhir dengan gerilyawan Taliban kembali berkuasa.

"Saya bertanggung jawab atas keputusan itu," kata Biden. "Saya membuat komitmen kepada rakyat Amerika bahwa saya akan mengakhiri perang ini. Hari ini, saya menghormati komitmen itu. Sudah waktunya untuk jujur," katanya.

"Setelah 20 tahun di Afghanistan, saya menolak mengirim generasi putra dan putri Amerika lainnya untuk berperang," lanjutnya.

Sementara itu, Partai Republik, yang dipimpin Donald Trump, menggambarkan jalan keluar itu sebagai kegagalan yang memalukan, kekalahan yang bahkan mengalahkan evakuasi tahun 1975 dari Saigon, dan sebuah sinyal kepada dunia bahwa AS telah menyerah.

"Presiden Biden baru saja mengatakan penarikannya yang membawa bencana dari Afghanistan adalah `keberhasilan yang luar biasa`," cuit Partai Republik di DPR.

"Tiga belas anggota tentara tewas dalam aksi. Ratusan orang Amerika dibiarkan terlantar. Miliaran dolar peralatan militer AS sekarang ada di tangan Taliban," sambungnya.

Biden bersikeras dalam pidatonya bahwa warga AS yang tersisa di Afghanistan - banyak dari mereka berkewarganegaraan ganda - akan diizinkan oleh Taliban untuk keluar jika mereka mau.

Meskipun tidak jelas berapa banyak warga AS yang benar-benar dicegah untuk pergi, masalah ini adalah masalah politik yang berbahaya bagi Biden. "Bagi mereka yang terdampar, tidak ada batas waktu. Kami tetap berkomitmen untuk mengeluarkan mereka jika mereka mau," katanya.

Dan mengatasi kekhawatiran lain yang meningkat di Washington, dia memperingatkan IS-K, kelompok militan garis keras di Afghanistan yang membunuh 13 anggota militer AS, bahwa mereka akan dikejar. "Kami belum selesai denganmu," katanya.

Tetapi dia juga memperluas argumennya, menjangkau orang AS yang telah lama mempertanyakan perlunya upaya AS untuk mencoba membangun bangsa di negara-negara yang bermusuhan.

"Dengan kepergian dari Afghanistan, AS mengakhiri era operasi militer besar untuk membentuk kembali negara-negara lain," katanya. "Hak asasi manusia akan menjadi pusat kebijakan luar negeri kami, tetapi cara untuk melakukannya bukanlah melalui pengerahan militer tanpa akhir." (AFP)

TAGS : Perang Afghanistan Amerika Serikat Pasukan Taliban Joe Biden Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :