Rabu, 21/04/2021 03:23 WIB

Roket Hantam Kedutaan Besar AS di Ibu Kota Irak

Setidaknya dua roket menghantam dalam perimeter Zona Hijau, tempat kedutaan besar Amerika dan asing lainnya berpangkalan, menurut pernyataan oleh dinas keamanan Irak.

Foto ilustrasi roket India berhasil ditembakkan ke bulan (foto: UPI)

Baghdad, Jurnas.com - Sebuah tembakan roket pada Senin (22/2) menargetkan zona keamanan tinggi di ibu kota Irak yang merupakan rumah bagi kedutaan Amerika Serikat (AS).

Serangan itu adalah yang ketiga dalam seminggu yang menargetkan instalasi diplomatik, militer atau komersial Barat di seluruh Irak setelah berbulan-bulan relatif tenang.

Setidaknya dua roket menghantam dalam perimeter Zona Hijau, tempat kedutaan besar Amerika dan asing lainnya berpangkalan, menurut pernyataan oleh dinas keamanan Irak.

Sebuah sumber keamanan di Zona Hijau mengatakan sistem pertahanan anti-roket C-RAM yang dikerahkan di kedutaan AS tidak menembak karena roket tidak diproyeksikan untuk mendarat di dalam kompleks diplomatik.

Sebuah sumber keamanan mengatakan kepada AFP setidaknya satu roket menghantam markas besar Dinas Keamanan Nasional Irak di dekat misi diplomatik AS, merusak beberapa mobil yang diparkir di sana.

Koalisi pimpinan AS yang dikerahkan di Irak sejak 2014 untuk membantu pasukan lokal memerangi militan juga mengoperasikan pangkalan di dekat kedutaan Amerika.

"Koalisi melaporkan tidak ada kerusakan atau cedera," kata juru bicara koalisi Wayne Marotto di Twitter.

Menurut laporan militer, setidaknya satu roket lainnya jatuh ke daerah pemukiman terdekat di Harithiya. Seorang penduduk daerah itu mengatakan kepada AFP, roket itu merusak kompleks parkir bertingkat hanya beberapa meter dari rumahnya.

Belum ada pihak yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu, tetapi militer mengatakan telah menemukan landasan peluncuran di distrik utara Baghdad.

Serangan itu terjadi satu minggu setelah lebih dari selusin roket menargetkan kompleks militer di bandara Erbil di Irak utara, yang menampung pasukan asing dari koalisi pimpinan AS.

Dua orang tewas, termasuk satu kontraktor asing yang bermarkas di bandara, yang meninggal seketika, dan seorang warga sipil, yang meninggal karena luka-lukanya pada hari Senin.

Pada Sabtu (20/2), gelombang roket lain menghantam pangkalan udara Al-Balad di utara Baghdad, tempat Irak menyimpan sebagian besar F-16 yang telah dibeli dari AS dalam beberapa tahun terakhir.

Sumber keamanan mengatakan setidaknya satu kontraktor lokal untuk Sallyport, perusahaan AS yang memelihara pesawat, terluka.

Serangan tersebut biasanya diklaim oleh kelompok bayangan yang menurut pejabat Irak dan AS sebagai "tabir asap" bagi faksi garis keras pro-Iran di Irak.

Washington mengatakan pada Senin bahwa mereka akan meminta pertanggungjawaban Iran setelah serangan terbaru, tetapi bersikeras itu tidak akan ditarik ke dalam eskalasi.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan AS marah oleh serangan baru-baru ini di Irak dan akan meminta pertanggungjawaban Iran atas tindakan proksi yang menyerang AS.

"Apa yang tidak akan kami lakukan adalah menyerang dan mengambil risiko eskalasi yang terjadi di tangan Iran dan berkontribusi pada upaya mereka untuk lebih mengguncang Irak," kata Price kepada wartawan.

Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi telah berjanji untuk menghentikan serangan roket, tetapi berjuang untuk meminta pertanggungjawaban kelompok-kelompok itu, membuat marah AS.

Pada bulan Oktober, AS mengancam akan menutup kedutaan besarnya di Baghdad jika serangan tidak berhenti, sehingga kelompok garis keras setuju untuk gencatan senjata tanpa batas.

Ada beberapa pelanggaran intermiten sejak itu, tetapi minggu terakhir ini terjadi serangan terbanyak dalam beberapa bulan.

TAGS : Keduatan Amerika Serikat Irak Iran Serangan Roket




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :