Minggu, 28/02/2021 01:03 WIB

Pengadilan Tinggi India Menyebutkan Bukan Pelecehan Seksual Tanpa Ada Kontak Kulit

Pushpa Ganediwala mengatakan bahwa tindakan pria tersebut tidak dianggap pelecehan seksual karena pelaku tidak melepas pakaiannya dan oleh karena itu, tidak ada kontak kulit-ke-kulit.

Pengadilan Tinggi India mengklaim bahwa tidak termasuk pelecehan seksual tanpa adanya kontak kulit. (Foto: World of Buzz)

Jurnas.com - Pengadilan Tinggi di India telah memutuskan bahwa meraba-raba seorang anak melalui pakaian mereka tidak sama dengan kekerasan seksual.

Dilansir dari World of Buzz, Rabu (27/1/2021), keputusan ini memicu kemarahan di negara itu di antara para pegiat yang berjuang untuk mengatasi pelecehan seksual terhadap perempuan dan anak-anak.

Berdasarkan laporan dari CNN, hal itu terjadi dalam putusan pekan lalu, di mana hakim Pengadilan Tinggi Bombay Pushpa Ganediwala memutuskan bahwa seorang pria berusia 39 tahun tidak bersalah atas pelecehan seksual terhadap seorang gadis berusia 12 tahun.

Pushpa Ganediwala mengatakan bahwa tindakan pria tersebut tidak dianggap pelecehan seksual karena pelaku tidak melepas pakaiannya dan oleh karena itu, tidak ada kontak kulit-ke-kulit.

Penyerangan terjadi pada bulan Desember 2016 ketika pria tersebut membawa gadis itu ke rumahnya untuk diberikan jambu. Saat mereka berada di sana, pria tersebut diduga menyentuh dada gadis itu dan mencoba melepaskan celana dalamnya.

Dia kemudian dinyatakan bersalah atas pelecehan seksual dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara oleh pengadilan yang lebih rendah.

Dan pada 19 Januari 2021, Hakim Pengadilan Tinggi Ganediwala mengatakan bahwa insiden tersebut tidak dapat didefinisikan sebagai kekerasan seksual di bawah Undang-Undang Perlindungan Anak dari Pelanggaran Seksual (POCSO) nasional sebagai definisi `serangan seksual`, `kontak fisik dengan niat seksual tanpa penetrasi `adalah unsur penting dari pelanggaran tersebut.

“Mengingat sifat hukuman yang ketat untuk pelanggaran tersebut, menurut pengadilan ini, diperlukan bukti yang lebih tegas dan tuduhan yang serius,” tulis pernyataan itu.

“Tindakan menekan payudara anak usia 12 tahun, dengan tidak adanya rincian spesifik, apakah bagian atas telah dilepas atau apakah ia memasukkan tangannya ke dalam bagian atas dan menekan payudaranya, tidak akan termasuk dalam definisi penyerangan seksual," kata pengadilan.

TAGS : India Pelecehan Seksual Pengadilan Tinggi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :