Kamis, 04/03/2021 23:07 WIB

Presiden Meksiko Dinyatakan Positif COVID-19

Lopez Obrador, yang menuai krtikan karena penanganannya terhadap pandemi.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador menunjukkan jimatnya, yang menurutnya berfungsi sebagai perisai pelindung terhadap penyakit virus korona (COVID-19) bersama dengan kejujurannya dan tidak mengizinkan korupsi, selama konferensi pers. (foto: cfr)

Meksiko, Jurnas.com - Presiden Meksiko, Andres Manuel Lopez Obrador pada Minggu (24/1), mengatakan, dirinya positif virus corona (COVID-19).

Lopez Obrador, yang menuai krtikan karena penanganannya terhadap pandemi negaranya, mengatakan di akun Twitter resminya bahwa dirinya sedang menjalani perawatan medis.

"Saya menyesal memberi tahu Anda bahwa saya terinfeksi COVID-19. Gejalanya ringan tapi saya sudah menjalani perawatan medis. Seperti biasa, saya optimis. Kita semua akan maju," cuitnya, seperti dilansir dari Channel News Asia.

Lopez Obrador sudah lama menuai dikritik karena tidak memberikan contoh pencegahan di depan umum. Dia jarang terlihat mengenakan masker dan terus menjaga jadwal perjalanan yang sibuk dengan menggunakan penerbangan komersial.

Dia telah menolak untuk mengunci perekonomian, mencatat efek menghancurkan yang akan ditimbulkannya pada begitu banyak orang Meksiko yang hidup dari hari ke hari.

Di awal pandemi, ditanya bagaimana dia melindungi Meksiko, Lopez Obrador mengeluarkan dua jimat agama dari dompetnya dan dengan bangga memamerkannya.

"Perisai pelindungnya adalah `Dapatkan engkau di belakangku, Setan`," kata Lopez Obrador, membacakan tulisan di jimat, "Berhenti, musuh, karena Hati Yesus ada bersamaku."

Pengumumannya datang tak lama setelah muncul berita bahwa dia akan berbicara dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin pada Senin (25/1) perihal vaksin Sputnik V COVID-19.

Menteri Luar Negeri Meksiko, Marcelo Ebrard mengatakan melalui Twitter kedua pemimpin akan berbicara tentang hubungan bilateral dan penyediaan dosis vaksin.

Vaksin tersebut belum disetujui untuk digunakan di Meksiko, tetapi pemerintah sangat ingin mengisi celah pasokan untuk vaksin Pfizer. Meksiko telah memberikan lebih dari 618.000 dosis vaksin.

Meksiko telah mencatat hampir 150.000 kematian akibat COVID-19 dan lebih dari 1,7 juta infeksi.

Rumah sakit kewalahan oleh lonjakan kasus. Jumlah orang yang terinfeksi dan kematian sebenarnya kemungkinan besar secara signifikan lebih tinggi daripada jumlah resmi, kata kementerian kesehatan.

Lopez Obrador mengatakan di Twitter bahwa menteri dalam negerinya akan mengadakan konferensi pers pagi regulernya jika dia tidak ada.

"Untungnya, presiden stabil saat ini, gejalanya ringan," kata Jose Luis Alomia Zegarra, seorang pejabat kesehatan Meksiko, dalam konferensi pers rutin yang diadakan tak lama setelah Obrador mengumumkan diagnosisnya. "Sebuah tim spesialis medis sedang menangani kesehatan presiden."

Obrador mempertahankan jadwal publik yang sibuk selama pandemi dan mengatakan dia menikmati kesehatan yang baik, meski menderita serangan jantung yang serius pada usia 60 tahun pada 2013.

Dia mengatakan dia akan tetap mengadakan panggilan terjadwal dengan Putin pada hari Senin dan mengawasi urusan publik saat menerima perawatan.

TAGS : Meksiko Pandemi COVID-19 Andres Manuel Lopez Obrador




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :