Senin, 08/03/2021 13:24 WIB

India Kirim Tim Militer Latihan Operasikan S-400 di Rusia

Unit pertama S-400 diharapkan akan dikirim pada akhir tahun ini dan semua pengiriman akan selesai dalam periode lima tahun.

Peluncur untuk rudal anti-pesawat S-400 (Foto: Kementerian Pertahanan Federasi Rusia)

New Delhi, Jurnas.com - India akan mengirim tim spesialis militer ke Rusia untuk menerima pelatihan tentang sistem pertahanan udara S-400, yang akan dibeli New Delhi dari Moskow meskipun ada ancaman sanksi dari Amerika Serikat (AS)

Dilansir dari Press TV, Duta Besar Rusia untuk India, Nikolay Kudashev mengatakan, keberangkatan tim militer yang akan datang adalah kesempatan luar biasa yang akan mengantarkan tahap baru dalam kemitraan strategis kedua negara.

Kudashev membela kesepakatan senilai $ 5,4 miliar yang ditandatangani antara New Delhi dan Moskow pada Oktober 2018, untuk pembelian lima rudal permukaan-ke-udara jarak jauh India, dari Rusia.

Unit pertama S-400 diharapkan akan dikirim pada akhir tahun ini dan semua pengiriman akan selesai dalam periode lima tahun.

Kudashev juga mengatakan Moskow berhasil bergerak menuju implementasi beberapa kesepakatan senjata lainnya dengan India.

Dia juga menyebutkan produksi lebih dari 700.000 senapan AK-203 Kalashnikov oleh perusahaan patungan di India serta pasokan 200 helikopter Ka-226 dan produksi di negara Asia.

Keduanya telah menandatangani perjanjian kerja sama lanjutan dalam penerbangan tempur, tank tempur utama, fregat, kapal selam dan rudal, dan produksi bersama rudal jelajah BrahMos.

Kudashev mengatakan bahwa kedua negara sangat terlibat dalam pengembangan dan produksi bersama peralatan militer, komponen dan suku cadang, berbagi teknologi dan meningkatkan layanan purna jual.

"Kami telah mengembangkan dasar hukum lanjutan untuk tujuan ini," tambahnya.

Ini terjadi ketika mantan pemerintah AS memperingatkan awal pekan ini bahwa New Delhi tidak akan mendapatkan pengabaian luas dari undang-undang AS 2017 yang bertujuan menghalangi negara-negara untuk membeli perangkat keras militer Rusia.

Tindakan itu telah dicap oleh Washington terhadap negara-negara sekutu yang mempertimbangkan kesepakatan senjata dengan Rusia - yaitu India dan Turki.

Para pengamat mengatakan posisi Washington tidak mungkin berubah sekarang setelah Donald Trump meninggalkan jabatannya dan pemerintahan Presiden Joe Biden mengambil alih kemudi.

Namun, India telah menekankan bahwa ia dapat melakukan pembelian senjatanya sendiri secara mandiri, dan bahwa ia tidak akan dipengaruhi oleh negara lain dalam keamanan dan pertahanan nasionalnya.

"India selalu menerapkan kebijakan luar negeri yang independen," kata Kementerian Luar Negeri India. "Ini juga berlaku untuk akuisisi dan pasokan pertahanan kita yang dipandu oleh kepentingan keamanan nasional kita."

Washington telah berulang kali mengancam sekutu dan mitranya dengan sanksi jika mereka memiliki transaksi militer dengan Rusia. Bulan lalu, negara itu menjatuhkan sanksi pada sekutu NATO, Turki, atas akuisisi sistem rudal S-400 Rusia.

TAGS : S-400 Rusia India Amerika Serikat Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :