Senin, 08/03/2021 13:53 WIB

Trudeau Berharap Jadi Pertama Bertemu Joe Biden

Justin Trudeau (foto: Notey)

Ottawa, Jurnas.com - Sambutan cepat Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau terhadap presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joe Biden menggambarkan sejauh mana Kanada berharap untuk membalik halaman di era Donald Trump.

Trudeau adalah pemimpin dunia pertama yang memberi selamat kepada Biden ketika dinyatakan sebagai pemenang pemilihan November, dan sekarang berharap menjadi yang pertama bertemu dengan presiden baru setelah menjabat pada Rabu (20/1) .

"Sudah menjadi tradisi bahwa perdana menteri Kanada dan presiden AS bertemu dengan sangat cepat untuk dapat berbicara tentang semua hal luar biasa yang dapat kita lakukan bersama," kata Trudeau dalam wawancara Reuters pada Kamis (14/1).

Tergerus dalam perselisihan diplomatik jangka panjang dengan China dan mempertimbangkan kemungkinan pemilihan umum tahun ini, Trudeau memiliki banyak pengaruh dalam hubungannya dengan Biden.

Kanada berbagi perbatasan darat hanya dengan AS, yang sejauh ini merupakan pasar ekspor utamanya, dan sering kali menjadi perjalanan luar negeri pertama bagi presiden AS yang baru.

Tidak demikian halnya dengan Trump,  yang melakukan perjalanan hanya sekali ke Kanada untuk pertemuan G7 pada tahun 2018, dan kemudian mengecam Trudeau karena sangat tidak jujur dan lemah.

Itu kontras dengan hubungan dekat Liberal Trudeau dengan mantan Presiden Demokrat Barack Obama. Pada Desember 2016, setelah pemilihan Trump, Biden, wakil presiden Obama, memberikan obor progresif ke Trudeau dalam kunjungannya ke Ottawa.

"Dunia akan menghabiskan banyak waktu untuk melihat Anda, Tuan Perdana Menteri, karena kami melihat semakin banyak tantangan terhadap tatanan internasional liberal daripada sejak akhir Perang Dunia Kedua," kata Biden.

"Hubungan Kanada dengan AS berubah dari yang terbaik mungkin menjadi mendekati yang terburuk," kata Bruce Heyman, duta besar terakhir Obama untuk Kanada.

Sementara Trudeau berusaha untuk tidak memprovokasi Trump, terutama selama pembicaraan sulit tentang perjanjian perdagangan Amerika Utara yang baru, Kanada berakhir dalam baku tembak perang perdagangan AS-China.

Setelah penahanan kepala keuangan Huawei Meng Wanzhou di Vancouver tahun 2018 atas surat perintah penangkapan AS, Beijing menahan dua pria Kanada dan menuduh mereka melakukan spionase. Meng tetap dalam tahanan rumah dan orang Kanada di penjara Tiongkok.

Sekarang Trudeau dan sekutu lainnya mengandalkan Biden untuk kembali terlibat di panggung dunia, sebagian untuk menahan "China yang lebih tegas dan terkadang bermasalah", kata Trudeau dalam wawancara Kamis.

"Kami melihat betapa bergejolaknya situasi AS, dan kami semua ingin menekan tombol reset sehingga kami dapat fokus pada tiga C, iklim (climate), China dan COVID," kata sumber diplomatik senior dari sebuah negara Barat.

"Sangat penting bagi kedua belah pihak (Kanada dan As) untuk memulai babak baru setelah era Trump," sambungnya. 

Politik dalam negeri juga berperan dalam keinginan Trudeau untuk memperbarui hubungan AS dengan kemungkinan pemilihan umum pada 2021.

"Trudeau ingin menciptakan perasaan di antara orang Kanada (bahwa) Anda harus mempertahankan Trudeau karena orang-orang ini cocok, dan ini adalah kesempatan untuk benar-benar terlibat dengan AS dan meningkatkannya ke level berikutnya," kata kepala Institut Kanada di Wilson Center yang berbasis di Washington, Chris Sands.

"Trudeau berharap itu akan melebihi apa pun yang bisa dilakukan oposisi dengan presiden baru," kata Sands.

TAGS : Joe Biden Kanada Amerika Serikat Justin Trudeau




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :