Senin, 25/01/2021 16:39 WIB

Tega, Seorang Ayah Membuang Bayi dan Menembak Kepalanya

Kruckenberg-Anderson akan didakwa sebagai orang dewasa di pengadilan, menurut Departemen Kehakiman.

Logan T Kruckenberg-Anderson muncul di pengadilan melalui tautan satelit pada hari Selasa (12/1). (Foto: Dailystar)

Inggris, Jurnas.com - Seorang ayah berusia 16 tahun didakwa melakukan pembunuhan setelah diduga meletakkan bayinya yang baru lahir di dalam pohon tumbang yang tertutup salju dan menembakkan dua tembakan ke kepala anak itu.

Logan T Kruckenberg-Anderson, 16, dari Albany, Wiceckles, AS, didakwa dengan pembunuhan dan tindak pidana tingkat pertama yang disengaja di Pengadilan Green County, Selasa (12/1).

Kruckenberg-Anderson akan didakwa sebagai orang dewasa di pengadilan, menurut Departemen Kehakiman, dan dapat menghabiskan sisa hidupnya di balik jeruji besi jika terbukti bersalah.

Penyelidik menulis dalam pengaduan pidana yang dirilis Selasa bahwa mereka menerima kabar dari seorang penduduk Albany bahwa putrinya baru saja melahirkan di bak mandi pada 5 Januari, dan sejak itu anak tersebut tidak terlihat lagi.

Dalam interogasi, Kruckenberg-Anderson diduga telah memberi tahu penyelidik bahwa dia telah memberikan anak itu kepada temannya, katanya dalam pengaduan tersebut.

Ibu bayi itu kemudian mengatakan bahwa setelah melahirkan mereka memutuskan untuk menyerahkan anak itu ke agen adopsi.

Dalam wawancara kedua, Kruckenberg-Anderson mengatakan kepada penyelidik bahwa mereka telah memutuskan untuk tidak memelihara anak tersebut dan perlu melakukan sesuatu "agar tidak memiliki anak dalam hidup mereka".

Mereka membahas beberapa pilihan, seperti mengantar anak di "tempat" adopsi.

Menurut pengaduan tersebut, Kruckenberg-Anderson mengatakan kepada detektif bahwa dia meletakkan anak itu di ranselnya dan berjalan ke rumah ibunya, dia meletakkan anak itu di ransel yang lebih besar dan pergi lagi.

Dia berjalan ke daerah hutan terpencil di Albany, di mana dia menempatkan bayi itu di area kecil yang tertutup salju di dalam pohon tumbang, menurut keluhan tersebut.

Dia meletakkan lebih banyak salju di seluruh tubuh bayi, dan berjalan pergi, kata peneliti.

Detektif mengatakan kepada penyelidik dia masih bisa mendengar bayi menangis saat dia berjalan dan ini "menyebabkan dia hancur secara emosional, berlutut dan menangis".

"Kruckenberg-Anderson menyatakan bahwa dia tahu dengan membiarkan anak bayi terbuka kemungkinan besar akan menyebabkan bayi meninggal," kata pengaduannya tersebut.

Dalam wawancara lanjutan, Kruckenberg-Anderson mengakui bahwa dia sebenarnya telah melepaskan dua tembakan ke kepala bayi setelah menempatkan anak itu ke pohon, menurut pengaduan pidana.

Dikutip dari laman Daily Star, Dia dijadwalkan untuk kembali ke pengadilan pada 20 Januari untuk sidang pendahuluannya. Seorang hakim menjatuhkan denda sebesar $ 1 juta pada persidangannya hari Selasa (12/1).

TAGS : Kruckenberg-Anderson Bayi Sidang Pembunuhan Salju




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :