Selasa, 20/04/2021 13:55 WIB

Rusia Mulai Vaksinasi Massal Virus Corona dengan Vaksin Sputnik V

Orang dengan kondisi kesehatan tertentu yang mendasari, wanita hamil dan yang menderita penyakit pernapasan selama dua minggu terakhir dilarang vaksinasi.

Vaksinasi flu selama kehamilan aman bagi ibu dan anak-anak, sebuah studi baru ditemukan. Foto milik HealthDay News

Moskow, Jurnas.com - Rusia mulai mendistribusikan suntikan vaksin virus corona (COVID-19), Sputnik V melalui 70 klinik pada Sabtu (5/12). Ini menandai vaksinasi massal pertama Moskow terhadap penyakit tersebut, kata gugus tugas virus korona kota itu.

Satuan tugas COVID-19 Rusia mengatakan, vaksin Sputnik V pertama-tama akan diberikan kepada dokter dan pekerja medis lainnya, guru dan pekerja sosial karena mereka memiliki risiko tertinggi terkena penyakit tersebut.

"Anda bekerja di lembaga pendidikan dan mendapat prioritas utama untuk vaksin COVID-19, gratis," bunyi pesan teks telepon yang diterima seorang warga Moskow, seorang guru sekolah dasar, Sabtu pagi dan dilihat oleh Reuters.

Moskow, pusat wabah virus korona Rusia, mencatat 7.993 kasus baru dalam semalam, naik dari 6.868 sehari sebelumnya dan jauh di atas penghitungan harian sekitar 700 yang terlihat pada awal September.

"Selama lima jam pertama, 5.000 orang mendaftar untuk jab - guru, dokter, pekerja sosial, mereka yang saat ini mempertaruhkan kesehatan dan nyawa mereka paling banyak," tulis Walikota Sergei Sobyanin di situs pribadinya pada Jumat (4/12).

Usia bagi mereka yang menerima suntikan dibatasi hingga 60 tahun. Orang dengan kondisi kesehatan tertentu yang mendasari, wanita hamil dan yang menderita penyakit pernapasan selama dua minggu terakhir dilarang vaksinasi.

Rusia telah mengembangkan dua vaksin COVID-19, Sputnik V yang didukung oleh Dana Investasi Langsung Rusia dan satu lagi yang dikembangkan oleh Institut Vektor Siberia, dengan uji coba terakhir untuk keduanya belum selesai.

Para ilmuwan telah menyuarakan keprihatinan tentang kecepatan di mana Rusia telah bekerja, memberikan peraturan untuk vaksinnya dan meluncurkan vaksinasi massal sebelum uji coba penuh untuk menguji keamanan dan kemanjurannya telah selesai.

Vaksin Sputnik V diberikan dalam dua suntikan, dengan dosis kedua diharapkan diberikan 21 hari setelah suntikan pertama.

Moskow menutup semua tempat umum termasuk taman dan kafe, kecuali untuk pengiriman, pada akhir Maret, dengan polisi berpatroli di jalan-jalan mencari siapa yang melanggar aturan. Namun, pembatasan telah dikurangi mulai pertengahan Juni.

Rusia secara keseluruhan melaporkan 28.782 infeksi baru pada hari Sabtu, penghitungan harian tertinggi, mendorong total nasional menjadi 2.431.731, tertinggi keempat di dunia.

Pada bulan Oktober, pembatasan tertentu seperti pembelajaran jarak jauh untuk beberapa anak sekolah menengah dan batas 30 persen untuk jumlah pekerja yang diperbolehkan di kantor diberlakukan lagi. (Reuters)

TAGS : Sputnik V Vaksinasi Massal Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :