Minggu, 17/01/2021 13:55 WIB

Intelijen AS Sebut China Ancaman Terbesar Sejek Perang Dunia II

Ia mengatakan telah mengalihkan sumber daya dalam anggaran federal tahunan sebesar US$ 85 miliar yang dialokasikan untuk intelijen untuk meningkatkan fokus pada China.

Bendera kebangsaan Amerika Serikat bersanding dengan bendera kebangsaan China (Foto: Johannes Eisele/AFP)

Washington, Jurnas.com - Pejabat tinggi intelijen Amerika Serikat (AS) mengatakan, China sebagai ancaman terbesar bagi demokrasi dan kebebasan di seluruh dunia sejak Perang Dunia Kedua dan mengatakan hal itu condong pada dominasi global.

"Intelijennya jelas: Beijing bermaksud untuk mendominasi AS dan seluruh planet secara ekonomi, militer dan teknologi," kata Direktur Intelijen Nasional AS, John Ratcliffe dalam artikel opini di situs Wall Street Journal (WSJ).

Mantan anggota Kongres Partai Republik yang ditunjuk Donald Trump sebagai Direktur Intelijen AS musim semi lalu, mengatakan, China sebagai ancaman terbesar bagi AS saat ini, dan ancaman terbesar bagi demokrasi dan kebebasan di seluruh dunia sejak Perang Dunia Kedua.

Ia mengatakan telah mengalihkan sumber daya dalam anggaran federal tahunan sebesar US$ 85 miliar yang dialokasikan untuk intelijen untuk meningkatkan fokus pada China.

Ratcliffe mengatakan pendekatan mata-mata ekonomi China ada tiga: "Rob, Replicate and Replace." Strateginya, entitas China mencuri kekayaan intelektual perusahaan AS, menyalinnya, dan kemudian menggantikan perusahaan AS di pasar global.

 

Esai Ratcliffe WSJ adalah laporan terbaru melawan China dari pemerintahan Presiden Trump karena berusaha memperkuat warisan keras presiden yang akan keluar dari China.

Ini adalah pendekatan yang telah membawa hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia ke titik terendah dalam beberapa dekade dan para analis mengatakan itu dapat membatasi ruang manuver pemerintahan Biden yang akan datang untuk berurusan dengan Beijing.

Ratcliffe menyinggung laporan yang dikumpulkan oleh badan intelijen AS bahwa perwakilan China berusaha mencampuri politik dalam negeri AS.

Ia juga menuduh bahwa China telah mencuri teknologi pertahanan AS untuk memicu rencana modernisasi militer agresif yang diluncurkan oleh Presiden China, Xi Jinping.

"Pemilihan sudah selesai. Sekarang mari kita semua jujur tentang China, "katanya kepada Reuters setelah artikel itu diterbitkan.

Di antara masalah lain, Washington dan Beijing bentrok mengenai penanganan wabah virus corona China, cengkeramannya yang semakin ketat di Hong Kong, klaim yang disengketakan di Laut China Selatan, perdagangan dan tuduhan kejahatan hak asasi manusia di Xinjiang.

Ratcliffe, yang hanya bertugas sebentar di Komite Intelijen Dewan Perwakilan sebelum Trump menunjuknya untuk perannya, telah dituduh oleh Demokrat dan pejabat intelijen saat ini dan sebelumnya telah mempolitisasi intelijen.

Dalam esainya, Ratcliffe tanpa detail mengatakan pihak berwenang China telah melakukan pengujian manusia pada anggota tentara China dengan harapan mengembangkan tentara dengan kemampuan yang ditingkatkan secara biologis.

Lembaga think tank yang berbasis di AS telah melaporkan, China semakin mementingkan bioteknologi dalam strategi militernya, tetapi mereka belum merilis laporan terperinci tentang jenis pengujian yang dituduhkan oleh Ratcliffe. (Reuters)

TAGS : Intelijen AS Ancaman China Donald Trump Perang Dunia II




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :