Senin, 25/01/2021 18:16 WIB

PBB: Produksi Bahan Bakar Fosil Jauh Melebihi Target

Beberapa produsen bahan bakar fosil terbesar di dunia, termasuk Australia, China, Kanada, dan Amerika Serikat (AS), termasuk di antara mereka yang mengejar ekspansi besar-besaran dalam pasokan bahan bakar fosil.

Ilustrasi perubahan iklim (foto: UPI)

London, Jurnas.com - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan kelompok penelitian mengatakan, dunia berencana memproduksi lebih dari dua kali lipat jumlah batubara, minyak dan gas pada tahun 2030.

Beberapa produsen bahan bakar fosil terbesar di dunia, termasuk Australia, China, Kanada, dan Amerika Serikat (AS), termasuk di antara mereka yang mengejar ekspansi besar-besaran dalam pasokan bahan bakar fosil.

Di bawah Perjanjian Paris 2015, negara-negara telah berkomitmen untuk tujuan jangka panjang membatasi kenaikan suhu rata-rata di bawah 2 derajat Celcius di atas tingkat praindustri dan mengupayakan upaya membatasinya lebih jauh hingga 1,5 derajat Celcius.

Target 1,5 derajat Celcius mengharuskan produksi bahan bakar fosil turun sekitar 6 persen per tahun antara tahun 2020 dan 2030.

Sebaliknya, negara-negara merencanakan kenaikan tahunan rata-rata 2 persen, yang pada 2030 akan menghasilkan lebih dari dua kali lipat produksi yang konsisten dengan batas 1,5 derajat Celcius, kata laporan itu.

Antara tahun 2020 dan 2030, produksi batu bara, minyak, dan gas global harus turun setiap tahun masing-masing sebesar 11 persen, 4 persen, dan 3 persen agar konsisten dengan jalur 1,5 derajat Celcius. Tapi rencana pemerintah menunjukkan kenaikan tahunan rata-rata 2 persen untuk setiap bahan bakar.

"Kesenjangan ini besar, dengan negara-negara bertujuan untuk memproduksi 120 persen lebih banyak bahan bakar fosil pada tahun 2030 daripada yang akan konsisten dengan pembatasan pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius," kata laporan itu.

Laporan ini dibuat oleh Program Lingkungan PBB (UNEP), serta para ahli dari Institut Lingkungan Stockholm, Institut Internasional untuk Pembangunan Berkelanjutan, Institut Pembangunan Luar Negeri, thinktank E3G, dan universitas.

Bentuk energi penghasil karbon menghadapi regulasi yang semakin meningkat yang dapat membuatnya kurang menarik bagi perusahaan dan investor mereka.

"Perusahaan yang terdaftar mulai mengakui risiko memberikan sanksi pada aset yang terlantar; risiko bagi pemerintah serupa, tetapi dengan hasil yang akan berdampak pada ratusan juta orang," kata Mike Coffin, analis di thinktank Carbon Tracker.

"Terlepas dari apakah petrostat peduli atau tidak tentang efek fisik perubahan iklim, mereka harus menyadari dampak penurunan pendapatan bahan bakar fosil terhadap ekonomi mereka dan mengambil tindakan untuk melakukan diversifikasi," tambahnya.

Tahun ini, pandemi COVID-19 dan tindakan penguncian untuk menghentikan penyebarannya telah menyebabkan penurunan jangka pendek dalam produksi batu bara, minyak, dan gas, tetapi rencana pra-COVID-19 dan langkah-langkah stimulus menunjukkan kelanjutan pertumbuhan bahan bakar fosil global. produksi, kata laporan UNEP.

Pemerintah G20 sejauh ini telah berkomitmen sebesar US $ 233 miliar dalam tindakan COVID-19 untuk sektor-sektor yang bertanggung jawab atas produksi dan konsumsi bahan bakar fosil, jauh lebih banyak daripada energi bersih (US $ 146 miliar).

Presiden terpilih AS, Joe Biden telah berjanji untuk mengakhiri subsidi bahan bakar fosil AS senilai miliaran dolar setahun, tetapi kemungkinan akan mendapat perlawanan dari anggota parlemen dalam Kongres yang terpecah, termasuk dari dalam partainya sendiri.

"Pemerintah harus bekerja dalam mendiversifikasi ekonomi mereka dan mendukung pekerja, termasuk melalui rencana pemulihan COVID-19 yang tidak mengunci jalur bahan bakar fosil yang tidak berkelanjutan tetapi sebaliknya berbagi manfaat dari pemulihan hijau dan berkelanjutan," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

"Kami bisa dan harus pulih bersama lebih baik," tambahnya.

PBB akan mengadakan acara online minggu depan untuk menandai ulang tahun kelima Perjanjian Paris dan tekanan ada pada pemerintah untuk maju dengan target iklim yang lebih ketat sebelum akhir tahun.

Menurut Climate Action Tracker, yang mengukur tindakan iklim pemerintah terhadap apa yang diperlukan untuk membatasi kenaikan suhu global, kebijakan saat ini telah menempatkan dunia pada jalur kenaikan suhu 2,9 derajat Celcius abad ini.

Namun, jika semua pemerintah memenuhi target nol emisi bersih tahun 2050, pemanasan bisa mencapai 2,1 derajat Celcius. Tahun ini ditetapkan sebagai rekor terpanas kedua setelah 2016, menurut Organisasi Meteorologi Dunia dan sumber data lainnya.

"Kebakaran hutan yang menghancurkan, banjir, dan kekeringan tahun ini serta peristiwa cuaca ekstrem lainnya yang sedang berlangsung berfungsi sebagai pengingat yang kuat mengapa kita harus berhasil mengatasi krisis iklim," kata Direktur eksekutif UNEP, Inger Andersen. (Reuters)

TAGS : Perubahan Iklim Cuaca Panas Produksi Bahan Bakar Fosil




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :