Jum'at, 22/01/2021 04:12 WIB

Pengadilan Turki Hukum Seumur Hidup 337 Orang karena Terlibat Kudeta 2016

Mereka semua juga dijatuhi hukuman 3.901 tahun dan enam bulan penjara karena mencoba membunuh dengan sengaja, mencoba merampas kebebasan seseorang dan merampas kebebasan seseorang.

Warga Turki merayakan selama upacara memperingati ulang tahun pertama upaya kudeta yang gagal di Jembatan Bosphorus di Istanbul, Turki, pada 15 Juli 2017. File Foto oleh Tolga Bozoglu / EPA-EFE

Ankara, Jurnas.com - Pengadilan Turki telah memenjarakan 337 mantan pilot dan tersangka lainnya seumur hidup atas tuduhan keterlibatan dalam upaya kudeta Juli 2016 yang gagal terhadap Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Pada Kamis (26/11), pengadilan menjatuhkan 79 hukuman seumur hidup kepada lima belas mantan perwira militer, termasuk pilot yang mengebom Ankara, dan empat imam rahasia sipil, yang mengatur kudeta dari dalam pangkalan militer dekat ibu kota.

Mereka semua juga dijatuhi hukuman 3.901 tahun dan enam bulan penjara karena mencoba membunuh dengan sengaja, mencoba merampas kebebasan seseorang dan merampas kebebasan seseorang.

Pengadilan juga menjatuhkan hukuman seumur hidup terhadap 291 terdakwa lainnya, sementara empat puluh enam lainnya dijatuhi hukuman seumur hidup. Enam puluh tersangka dijatuhi hukuman penjara dengan jangka waktu yang berbeda-beda, sementara 75 orang dibebaskan.

Terdakwa didakwa dengan daftar kejahatan yang panjang, mulai dari pembunuhan dan upaya untuk melanggar perintah konstitusional hingga upaya pembunuhan yang menargetkan Erdogan.

Menurut dakwaan, para terdakwa mengatur sebagian besar dari kudeta yang gagal dari Pangkalan Udara Akinci di barat laut Ankara, termasuk pengiriman jet tempur F-16 untuk membom gedung-gedung negara.

Pesawat tempur itu menjatuhkan bom di parlemen, markas besar unit polisi Operasi Khusus di distrik Golbasi dan Departemen Kepolisian Ankara. Jet juga menyerang area dekat Kompleks Kepresidenan di mana kerumunan besar berkumpul untuk mempertahankan diri dari invasi oleh para pemberontak.

Bom tersebut menewaskan 68 orang di ibu kota dan melukai lebih dari 200 orang. Sembilan warga sipil juga tewas saat mencoba menghentikan komplotan di pintu masuk pangkalan Akinci.

Hukuman seumur hidup yang diperparah memiliki persyaratan penahanan yang lebih ketat dan menggantikan hukuman mati setelah dihapuskan pada tahun 2004 sebagai bagian dari upaya Turki untuk bergabung dengan Uni Eropa.

Selama kudeta 2016 yang gagal, sebuah faksi militer Turki menyatakan bahwa mereka telah menguasai negara dan pemerintah Erdogan tidak lagi bertanggung jawab. Namun, upaya itu dihentikan beberapa jam kemudian.

Ankara sejak itu menuduh ulama oposisi yang berbasis di Amerika Serikat (AS) Fethullah Gulen mengatur kudeta. Tokoh oposisi juga dituding berada di balik kampanye jangka panjang untuk menggulingkan pemerintah dengan cara menyusup ke institusi negara, terutama TNI, Polri, dan Kejaksaan.

Meski begitu, Gulen menegaskan tidak memiliki peran di dalamn kudeta yang gagal tersebut. Para pejabat Turki sering meminta rekan-rekan mereka di AS untuk mengekstradisi Gulen, tetapi tuntutan mereka belum diperhatikan.

Turki mengakhiri keadaan darurat nasional, yang diberlakukan sejak kudeta, pada Juli 2018, setelah tujuh perpanjangan tiga bulan.

Puluhan ribu orang telah ditangkap di Turki karena dicurigai memiliki hubungan dengan Gulen dan kudeta yang gagal. Lebih banyak lagi, termasuk staf militer, pegawai negeri dan jurnalis, telah dipecat atau diskors dari pekerjaan karena tuduhan yang sama.

Komunitas internasional dan kelompok hak asasi manusia sangat kritis terhadap presiden Turki atas pemecatan besar-besaran dan tindakan keras tersebut. (Press TV)

TAGS : Kudeta Turki Amerika Serikat Recep Tayyip Erdogan Kudeta Gagal




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :