Senin, 25/01/2021 17:05 WIB

Arab Saudi Tidak Yakin Biden akan Kembali ke Pakta Nuklir

Al-Mouallimi pada Minggu (22/11) menolak gagasan bahwa AS akan kembali pakta nuklir 2015, yang juga dikenal Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Konsulat Jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki pada 9 Oktober 2018 (Foto: Onur Coban/Anadolu Agency)

Riyadh, Jurnas.com - Duta Besar Kerajaan untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York, Abdallah Al-Mouallimi menyatakan tidak yakin  Amerika Serikat (AS) di bawah pimpinan Joe Biden akan kembali ke kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran.

Al-Mouallimi pada Minggu (22/11) menolak gagasan bahwa AS akan kembali pakta nuklir 2015, yang juga dikenal Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Berbicara dalam sebuah penampilan di Fox News, Al-Mouallimi mengatakan tidak yakin pemerintahan Biden akan berputar dari negara-negara Teluk Persia kembali ke Iran dan kesepakatan nuklir.

"Tidak, saya pikir kesepakatan nuklir Iran telah membuktikan kegagalannya ke seluruh dunia. Dan saya tidak berpikir ada orang yang cukup naif untuk kembali ke kesepakatan yang sama," katanya.

"Jika ada kesepakatan baru di mana Arab Saudi terlibat dalam diskusi dan yang mencakup kekurangan dari kesepakatan sebelumnya, maka kami akan mendukungnya," sambungnya.

Komentarnya muncul ketika Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo berada di Arab Saudi sebagai bagian dari tur regional yang bertujuan mempertahankan tekanan maksimum pemerintahan Trump terhadap Iran beberapa minggu sebelum menyerahkan kekuasaan kepada presiden berikutnya.

Pompeo bertemu dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman di NEOM untuk membahas hubungan bilateral, bidang kerja sama, dan cara untuk meningkatkannya. Saudi Press Agency melaporkan, keduanya juga membahas perkembangan regional dan internasional.

Tidak disebutkan Iran dalam laporan resmi dari pertemuan tersebut, Namun, Pompeo sebelumnya menulis twit bahwa menghalangi pengaruh jahat Iran akan menjadi fokus pembicaraannya dengan Bin Salman.

Pompeo memulai tur regional awal pekan ini, yang meliputi Turki, Israel, Uni Emirat Arab (AS) dan Qatar, di mana dia menghadiri pembicaraan dengan negosiator Taliban di Doha.

Pompeo melakukan perjalanan ke Arab Saudi dari UEA, di mana dia bertemu Putra Mahkota Mohammed bin Zayed untuk membahas kerja sama keamanan dan melawan pengaruh Iran di kawasan itu, serta pengaruh China, kata Departemen Luar Negeri AS.

Pompeo dan Bin Zayed juga membahas keputusan Abu Dhabi untuk menormalisasi hubungan dengan Israel.

Dalam beberapa bulan terakhir, Israel telah menandatangani kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS dengan UEA, Bahrain, dan Sudan, dan beberapa negara lain di dunia Arab juga diharapkan untuk mengikutinya.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud pada Sabtu (21/11) mengatakan negaranya mendukung normalisasi penuh hubungan dengan rezim Israel asalkan satu-satunya prasyaratnya terpenuhi.

Pangeran Al Saud mengumumkan bahwa Riyadh mendukung normalisasi penuh dengan Israel, tetapi pertama-tama, perjanjian perdamaian permanen dan lengkap harus disetujui yang menjamin warga Palestina dengan martabat negara mereka.

Kesepakatan normalisasi, bagaimanapun, telah menarik kecaman luas dari Palestina, yang mencari negara merdeka di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki, dengan Yerusalem Timur al-Quds sebagai ibukotanya.

Mereka mengatakan kesepakatan itu mengabaikan hak-hak mereka dan tidak melayani kepentingan Palestina, memanggil UEA, Bahrain, dan Sudan karena mengkhianati perjuangan mereka.

Hingga tahun ini, Israel hanya memiliki hubungan formal saat ini dengan hanya dua negara Arab, tetangganya Mesir dan Yordania  yang dibangun berdasarkan kesepakatan damai yang dicapai beberapa dekade lalu. (Press TV)

TAGS : Arab Saudi Pakta Nuklir Iran Joe Biden Amerika Serikat Abdallah Al-Mouallimi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :