Rabu, 25/11/2020 23:45 WIB

Taiwan Yakin Bisa Bekerja Sama dengan AS di Bawah Pimpinan Joe Biden

Washington harus memprioritaskan negosiasi perdagangan bebas dengan Taiwan untuk mendorong negara lain, termasuk Inggris, Uni Eropa dan Jepang, untuk mengikutinya.

Para penjaga kehormatan melakukan upacara penurunan bendera nasional Taiwan di Liberty Square, saat penyebaran COVID-19 berlanjut, di Taipei, Taiwan pada 1 April 2020. (Foto: Reuters / Ann Wang / Files)

Taipei, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri TaiwanJoseph Wu menyuarakan keyakinan Amerika Serikat (AS) di bawah pimpinan Joe Biden akan mendukung perjanjian perdagangan bilateral yang telah lama dicari, menyusul pembicaraan ekonomi tingkat tinggi dengan pemerintahan yang akan keluar.

Bulan lalu, Frank Jannuzi, ajudan utama Biden ketika presiden terpilih berada di Kongres, mengatakan, Washington harus memprioritaskan negosiasi perdagangan bebas dengan Taiwan untuk mendorong negara lain, termasuk Inggris, Uni Eropa dan Jepang, untuk mengikutinya.

Pada Agustus, Taiwan melonggarkan pembatasan impor daging babi dan daging sapi AS, yang telah menjadi batu sandungan bagi perundingan perdagangan bebas.

Berbicara di Taipei setelah pembicaraan ekonomi Taiwan-AS, Wu mencatat dukungan lintas lorong untuk keputusan daging Taiwan, serta seruan Oktober oleh 50 senator AS dari kedua belah pihak pemerintahan Presiden Donald Trump untuk mulai merundingkan kesepakatan perdagangan dengan pulau itu.

"Saya pikir dukungan bipartisan di Capitol Hill masih sangat kuat, dan saya pikir dukungan semacam itu untuk Taiwan-AS. BTA akan berlanjut ke pemerintahan baru," kata Wu.

Pembicaraan Jumat (20/11), di bawah naungan Dialog Kemitraan Kemakmuran Ekonomi yang baru, tidak terkait dengan kemungkinan kesepakatan perdagangan, melainkan berfokus pada bidang-bidang termasuk sains dan teknologi, restrukturisasi rantai pasokan, dan jaringan 5G.

Dalam anggapan pentingnya Taiwan kelas berat teknologi sebagai pembuat chip global untuk perusahaan seperti Apple, pemerintah Taiwan mengatakan kedua belah pihak menegaskan bahwa kerja sama strategis pada industri semikonduktor adalah prioritas bersama.

Pembuat chip kontrak terbesar dunia, Taiwan Semiconductor Manufacturing, mengumumkan rencana tahun ini untuk pabrik semikonduktor senilai $12 miliar di Arizona, langkah yang menurut Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo akan meningkatkan kemandirian ekonomi AS dari China.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan dalam sebuah pernyataan pada pembicaraan bahwa keduanya setuju untuk merundingkan perjanjian sains dan teknologi, dan bahwa pembicaraan di masa depan akan membantu memperkuat hubungan ekonomi dan komitmen bersama untuk pasar bebas, kewirausahaan, dan kebebasan.

Dialog, yang diadakan secara virtual dan secara langsung di Washington, adalah bagian dari peningkatan keterlibatan AS dengan Taipei oleh pemerintahan Trump yang telah membuat marah Beijing. China mengklaim pulau demokrasi itu sebagai wilayah kedaulatannya. (Reuters)

TAGS : Amerika Serikat Taiwan Joseph Wu Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :