Rabu, 25/11/2020 23:04 WIB

Hampir 1 Juta Orang Gunakan Vaksin Racikan Sinopharm China

Dua kandidat vaksin yang dikembangkan China National Biotec Group (CNBG) anak perusahaan Sinopharm dan yang ketiga dikembangkan oleh Sinovac Biotech telah digunakan untuk program darurat.

Vaksinasi flu selama kehamilan aman bagi ibu dan anak-anak, sebuah studi baru ditemukan. Foto milik HealthDay News

Beijing, Jurnas.com - Hampir satu juta orang telah menggunakan vaksin virus corona (COVID-19) eksperimental yang dikembangkan China National Pharmaceutical Group (Sinopharm) melalui program penggunaan darurat negara itu.

China meluncurkan program penggunaan darurat pada Juli, yang sejauh ini mencakup tiga kandidat vaksin untuk pekerja esensial dan kelompok terbatas lainnya bahkan ketika studi klinis belum selesai untuk membuktikan keamanan dan kemanjurannya.

"Tidak ada reaksi merugikan yang dilaporkan dari mereka yang menerima vaksin dalam penggunaan darurat," kata Sinopharm dalam sebuah artikel di media sosial WeChat, mengutip ketua Liu Jingzhen dari wawancara media baru-baru ini.

Dua kandidat vaksin yang dikembangkan China National Biotec Group (CNBG) anak perusahaan Sinopharm dan yang ketiga dikembangkan oleh Sinovac Biotech telah digunakan untuk program darurat.

Tidak jelas vaksin mana yang dirujuk Liu, dan Sinopharm tidak dapat dihubungi untuk berkomentar.

Vaksin Sinopharm, yang menggunakan virus yang tidak aktif yang tidak dapat bereplikasi dalam sel manusia untuk memicu respon imun, memerlukan dua dosis, data registrasi uji klinis menunjukkan.

Vaksin eksperimental sedang menjalani uji klinis Fase 3 di luar negeri yang telah merekrut hampir 60.000 orang, dan sampel darah lebih dari 40.000 peserta telah diambil 14 hari setelah mereka mengambil dosis kedua, kata artikel itu, mengutip Liu, tanpa merinci angka untuk setiap vaksin.

Di antara karyawan proyek konstruksi, diplomat, dan siswa yang pergi ke luar negeri setelah minum vaksin Sinopharm, tidak ada yang terinfeksi, tambahnya.

Tetapi para ahli telah memperingatkan agar tidak menggunakan data hanya dari program penggunaan darurat, tanpa hasil yang sebanding dari kelompok kontrol standar uji klinis, untuk menentukan keefektifan vaksin. (CNA)

TAGS : Vaksin China China National Pharmaceutical Group Vaksin Sinopharm




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :