Selasa, 26/01/2021 16:51 WIB

AS Umumkan Rencana Pangkas Jumlah Pasukan di Afghanistan dan Irak

Pentagon dalam pengumumannya juga menguraikan penarikan pasukan AS di Irak yang akan mengurangi jumlah pasukan dari 3.000 menjadi 2.500.

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berbagi makan malam Thanksgiving dengan pasukan AS di Bagram Air Field selama kunjungan mendadak pada 28 November 2019 di Afghanistan. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump akan mengurangi secara drastis jumlah pasukan AS di Afghanistan dari 4.500 menjadi 2.500 sebelum meninggalkan jabatannya.

Dilansir dari Aljazeera, Pentagon dalam pengumumannya juga menguraikan penarikan pasukan AS di Irak yang akan mengurangi jumlah pasukan dari 3.000 menjadi 2.500.

Penjabat Menteri Pertahanan AS, Chris Miller mengatakan sekitar 2.000 tentara akan ditarik keluar dari Afghanistan pada 15 Januari dan 500 lainnya akan kembali dari Irak, meninggalkan 2.500 di setiap negara.

"Langkah tersebut mencerminkan kebijakan Trump untuk membawa perang di Afghanistan dan Irak ke kesimpulan yang sukses dan bertanggung jawab dan untuk membawa pulang anggota layanan pemberani kami," kata Miller.

Pengumuman itu datang beberapa hari setelah Trump memecat mantan Menteri Pertahanan AS, Mark Esper, yang bersikeras tentang perlunya mempertahankan jumlah pasukan di Afghanistan untuk mendukung pemerintah Kabul saat merundingkan kesepakatan damai dengan Taliban.

Pasukan AS dikurangi hampir dua pertiga dari sekitar 13.000 tahun ini, menyusul kesepakatan damai 29 Februari antara AS dan Taliban. Kedua belah pihak sepakat bahwa Taliban kemudian akan merundingkan pakta perdamaian dengan pemerintah Afghanistan, dan pasukan AS akan pergi pada Mei 2021.

Tetapi sampai penggantian Esper dengan Miller, para jenderal Pentagon mengatakan bahwa Taliban tidak memenuhi janji untuk mengurangi serangan kekerasan terhadap pasukan pemerintah, dan bahwa pengurangan lebih lanjut akan menekan mereka untuk bernegosiasi.

Pengumuman itu muncul atas keberatan sekutu dan politisi senior AS yang khawatir bahwa pengurangan itu akan membuat pemerintah Afghanistan dan Irak rentan terhadap kelompok ekstremis.

"Afghanistan berisiko menjadi sekali lagi platform bagi teroris internasional untuk merencanakan dan mengatur serangan di tanah air kami," kata kepala NATO Jens Stoltenberg, Selasa (17/11).

"Dan Islamic State Iraq and Syria (ISIS) bisa membangun kembali di Afghanistan kekhalifahan teror yang hilang di Suriah dan Irak," katanya.

Pada Senin (16/11), Pemimpin Mayoritas Senat AS Mitch McConnell memperingatkan pemotongan di Afghanistan dapat menyebabkan bencana seperti penarikan AS dari Vietnam Selatan dan menjadi kemenangan propaganda bagi ekstremis Islam.

"Konsekuensi dari keluarnya AS secara dini kemungkinan akan lebih buruk daripada penarikan kembali Presiden Obama dari Irak pada 2011, yang memicu kebangkitan ISIS dan babak baru terorisme global," kata McConnell.

TAGS : Donald Trump Militer Amerika Serikat Afghanistan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :