Rabu, 25/11/2020 23:58 WIB

Studi: Vaksin COVID-19 Sinovac Bentuk Respons Imunitas dengan Cepat

Para peneliti mengatakan, CoronaVac dapat memberikan perlindungan yang cukup, berdasarkan pengalaman mereka dengan vaksin lain dan data dari studi praklinis dengan kera.

Ilustrasi vaksin (foto: google)

Beijing, Jurnas.com - Vaksin virus corona baru (COVID-19) eksperimental Sinovac Biotech, CoronaVac, memicu respons kekebalan yang cepat tetapi tingkat antibodi yang dihasilkan lebih rendah daripada pada orang yang telah pulih dari penyakit tersebut.

Dilansir dari Channel News Asia, temuan ini didapatkan dari hasil uji coba pendahuluan pada Rabu (18/11). Sementara uji coba tahap awal hingga pertengahan tidak dirancang untuk menilai kemanjuran CoronaVac.

Para peneliti mengatakan, CoronaVac dapat memberikan perlindungan yang cukup, berdasarkan pengalaman mereka dengan vaksin lain dan data dari studi praklinis dengan kera.

Penelitian ini menjadi panas setelah berita optimis bulan ini dari pembuat obat Amerika Serikat (AS), Pfizer dan Moderna serta Rusia yang menunjukkan vaksin eksperimental mereka lebih dari 90 persen efektif berdasarkan data sementara dari uji coba tahap akhir yang besar.

CoronaVac dan empat vaksin eksperimental lainnya yang dikembangkan di China saat ini sedang menjalani uji coba tahap akhir untuk menentukan keefektifannya dalam mencegah COVID-19.

Temuan Sinovac, yang diterbitkan dalam makalah yang ditinjau rekan sejawat di jurnal medis The Lancet Infectious Diseases, berasal dari hasil uji klinis tahap pertama dan kedua di China yang melibatkan lebih dari 700 peserta.

"Penemuan kami menunjukkan bahwa CoronaVac mampu memicu respon antibodi yang cepat dalam empat minggu setelah imunisasi dengan memberikan dua dosis vaksin pada interval 14 hari," kata Zhu Fengcai, salah satu penulis makalah tersebut.

"Kami yakin ini membuat vaksin cocok untuk penggunaan darurat selama pandemi," kata Zhu dalam pernyataan yang diterbitkan di samping surat kabar itu.

Para peneliti mengatakan temuan dari studi besar tahap akhir, atau uji coba tahap ketiga, akan sangat penting untuk menentukan apakah respons kekebalan yang dihasilkan oleh CoronaVac cukup untuk melindungi orang dari infeksi COVID-19.

Sinovac saat ini menjalankan tiga uji coba tahap ketiga di Indonesia, Brasil, dan Turki.

Naor Bar-Zeev dari Universitas Johns Hopkins, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa hasil tersebut harus ditafsirkan dengan hati-hati sampai hasil tahap ketiga dipublikasikan.

"Tapi meski begitu, setelah uji coba tahap ketiga selesai dan setelah izin, kita harus tetap berhati-hati," katanya.

CoronaVac adalah satu dari tiga vaksin COVID-19 eksperimental yang telah digunakan China untuk menyuntik ratusan ribu orang di bawah program penggunaan darurat.

Dua vaksin lain dalam program darurat China, keduanya dikembangkan institut yang terkait dengan Sinopharm, dan vaksin lain dari CanSino Biologics, juga terbukti aman dan memicu respons kekebalan dalam uji coba tahap awal dan menengah.

Peneliti Sinovac yang terlibat dalam studi CoronaVac, Gang Zeng mengatakan, vaksin tersebut bisa menjadi pilihan yang menarik karena dapat disimpan pada suhu lemari es normal 2 hingga 8 derajat Celcius dan dapat tetap stabil hingga tiga tahun.

"(Ini) akan menawarkan beberapa keuntungan untuk distribusi ke daerah di mana akses ke pendingin sulit," kata penulis.

Sebaliknya, vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer / BioNTech dan Moderna menggunakan teknologi baru yang disebut RNA pembawa pesan sintetis (mRNA) untuk mengaktifkan sistem kekebalan terhadap virus dan membutuhkan penyimpanan yang jauh lebih dingin.

Vaksin Pfizer harus disimpan dan diangkut pada suhu -70 derajat Celcius meskipun dapat disimpan di lemari es normal hingga lima hari, atau hingga 15 hari dalam kotak pengiriman termal.

Sedangkan Moderna diharapkan stabil pada suhu lemari es normal selama 30 hari, tetapi untuk penyimpanan hingga enam bulan perlu dijaga pada suhu -20 derajat Celcius.

TAGS : Sinovac Biotech Vaksin China CoronaVac




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :