Sabtu, 06/03/2021 18:19 WIB

Kasus COVID-19 AS Tembus 11 Juta

Data Reuters menunjukkan laju pandemi di AS semakin cepat, dengan satu juta lebih kasus baru dari hanya 8 hari yang lalu ketika mencapai 10 juta, menjadikannya yang tercepat sejak pandemi dimulai.

Petugas pemakaman menurunkan sebuah peti mati, berisi mayat seorang wanita berusia 52 tahun yang meninggal karena penyakit coronavirus (COVID-19), ke dalam kuburan di pemakaman San Rafael, di Ciudad Juarez, Meksiko 19 Mei 2020. (Foto: Jose Luis Gonzalez/Reuters)

Washington, Jurnas.com - Jumlah kasus virus corona baru (COVID-19) di Amerika Serikat (AS) melewati angka 11 juta pada Minggu (15/11). Angka tersebut meningkat saat gelombang ketiga infeksi COVID-19 melonjak di seluruh wilayah negara tersebut.

Data Reuters menunjukkan laju pandemi di AS semakin cepat, dengan satu juta lebih kasus baru dari hanya 8 hari yang lalu ketika mencapai 10 juta, menjadikannya yang tercepat sejak pandemi dimulai. Ini dibandingkan dengan 10 hari yang dibutuhkan untuk mencapai 9 hingga 10 juta dan 16 hari yang dibutuhkan untuk mencapai 9 juta dari 8 juta kasus.

AS, yang paling terpukul oleh virus korona, melewati 10 juta kasus COVID-19 pada 8 November dan melaporkan lebih dari 100.000 kasus harian selama 11 hari terakhir berturut-turut.

Rata-rata 7 hari terakhir, menunjukkan AS melaporkan lebih dari 144.000 kasus harian dan 1.120 kematian setiap hari, tertinggi untuk negara mana pun di dunia.

Menurut analisis Reuters, Texas dan California telah melaporkan jumlah infeksi COVID-19 tertinggi di seluruh AS, bersama-sama menyumbang sekitar 2,1 juta kasus atau sekitar 19% dari total kasus sejak pandemi dimulai.

Karena rawat inap terkait COVID-19 terus meningkat, melewati 69.000 pada Sabtu (14/11), penasihat utama Presiden terpilih AS Joe Biden menekankan perlunya mengendalikan pandemi, memperingatkan bahwa sistem perawatan kesehatan lokal berada pada titik kritis.

Midwest tetap menjadi wilayah yang paling terpukul berdasarkan kasus terbanyak per kapita dengan North Dakota, South Dakota, Wisconsin, Iowa dan Nebraska sebagai lima negara bagian AS yang paling parah terkena dampak.

Illinois, yang muncul sebagai pusat pandemi baru di wilayah tersebut serta di seluruh negeri, melaporkan rekor 15.433 kasus baru pada hari Jumat, terbanyak dari negara bagian mana pun dalam periode 24 jam, melampaui tertinggi sepanjang masa sebelumnya yaitu 15.300. ditetapkan oleh Florida pada bulan Juli.

Beberapa negara bagian minggu ini memberlakukan kembali pembatasan untuk mengekang penyebaran virus di seluruh negeri. North Dakota menjadi negara bagian terbaru yang mewajibkan penutup wajah dikenakan di depan umum, karena ia bergabung dengan 39 negara bagian lain bulan ini dalam melaporkan rekor lompatan harian dalam kasus baru.

Gubernur negara bagian mendesak penduduk untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin, termasuk Demokrat Nevada Steve Sisolak, yang mengatakan pada Jumat malam bahwa ia menjadi gubernur keempat yang terinfeksi virus. (Reuters)

TAGS : Kasus Virus Corona Pandemi COVID-19 Amerika Serikat Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :