Jum'at, 26/02/2021 16:19 WIB

Iklim Panas Beresiko Bayi Lahir Prematur

paparan iklim suhu tinggi selama kehamilan meningkatkan risiko ibu hamil untuk persalinan prematur

ilustrasi ibu hamil

Jurnas.com - Analisis yang diterbitkan oleh BMJ menemukan, paparan iklim suhu tinggi selama kehamilan meningkatkan risiko ibu hamil untuk persalinan prematur, bahkan berpotensi bayi lahir dalam kondisi tak bernyawa.

Dilansir UPI, Kamis (05/11), tinjauan data dari 70 studi yang mencakup laporan dari 27 negara di seluruh dunia menemukan bahwa risiko kelahiran prematur naik sebesar 5%, rata-rata untuk setiap kenaikan suhu 1 derajat Celsius - sekitar 1,8 derajat Fahrenheit - dan sebesar 16% selama gelombang panas.

Dalam studi yang berfokus pada analisis di Amerika Serikat, risiko kelahiran prematur meningkat hingga 10% untuk setiap kenaikan suhu 10 derajat F. Tingkat persalinan prematur juga dua hingga empat kali lebih tinggi untuk wanita Amerika Hitam dan Amerika Hispanik.

Sementara itu, dalam delapan studi termasuk dengan data lahir mati, kemungkinan lahir mati juga meningkat sebesar 5% untuk kenaikan suhu 1 derajat C.

Peningkatan suhu global meningkatkan kekhawatiran tentang efek panas pada kesehatan, terutama pada kelompok rentan seperti orang tua, mereka yang hidup dalam kemiskinan dan sakit kronis.

Penemuan ini "bisa berdampak besar pada kesehatan masyarakat karena paparan suhu tinggi biasa terjadi dan meningkat" karena perubahan iklim, tulis para peneliti dari Universitas Witwatersrand di Afrika Selatan.

Studi tersebut "menyoroti kebutuhan untuk mengidentifikasi intervensi yang menargetkan kondisi terkait panas pada wanita hamil, terutama pada wanita di usia ekstrem dan dalam kelompok sosial ekonomi yang lebih rendah, dan untuk menentukan keefektifannya.

Sekitar 15 juta bayi di seluruh dunia lahir prematur setiap tahun, dan itu adalah penyebab utama kematian di antara anak-anak berusia 5 tahun ke bawah, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Selain itu, hampir 2 juta kelahiran mati terjadi setiap tahun secara global, lapor WHO.

Untuk analisis ini, para peneliti meninjau data dari 70 studi.

Kelahiran prematur - bayi yang lahir kurang dari 37 minggu setelah kehamilan - terjadi hanya di bawah 6% dari kehamilan dalam studi yang disertakan, lebih rendah dari rata-rata global - menurut WHO - sekitar 10%, menurut para peneliti.

Dari 47 studi yang menilai kelahiran prematur, 40 melaporkan bahwa kelahiran prematur lebih sering terjadi pada suhu yang lebih tinggi, kata para peneliti.

Kelahiran mati terjadi pada tingkat 6,2 per 1.000 kelahiran di delapan penelitian termasuk yang membahas masalah tersebut, dan kedelapan penelitian mendeteksi peningkatan kelahiran mati pada suhu yang lebih tinggi, kata mereka.

Hubungan antara suhu dan kelahiran mati paling menonjol pada minggu atau bulan terakhir kehamilan, menurut para peneliti.

Berat badan lahir rendah, yang juga dikaitkan dengan berbagai komplikasi jangka pendek dan jangka panjang untuk bayi baru lahir, terjadi pada 3% bayi dalam studi yang disertakan, kata para peneliti.

Dari 28 studi yang menilai berat lahir, 18 menemukan peningkatan risiko bayi berat lahir rendah pada suhu yang lebih tinggi, meski efeknya kecil, kata mereka.

Wanita hamil "mendapat tempat di samping kelompok yang biasanya dianggap berisiko tinggi untuk kondisi terkait panas," tulis para peneliti.

"Mengingat peningkatan frekuensi dan intensitas gelombang panas, jumlah wanita hamil yang terpapar kondisi ini di seluruh dunia dan ... beban yang terkait dengan kelahiran prematur dan lahir mati, penelitian dan inisiatif kebijakan untuk menangani hubungan ini menjadi prioritas tinggi," mereka kata

TAGS : Iklim Panas Bayi Prematur Ibu Hamil




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :