Rabu, 02/12/2020 16:55 WIB

Pompeo Akhiri Tur Asia di Vietnam setelah Pembebasan Tahanan

Musuh pahit selama Perang AS-Vietnam, Hanoi dan Washington menikmati hubungan yang lebih hangat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo.(Foto: )

Hanoi, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo mengakhiri kunjungannya ke Asia di Vietnam pada Jumat (30/10) setelah tur yang ditandai dengan seruannya yang berulang kali untuk membantu As dalam menghadapi ancaman ditimbulkan China.

Vietnam, yang juga berbagi keprihatinan tentang China yang semakin tegas, adalah perjalanan tambahan yang mencakup Sri Lanka, India, Maladewa, dan Indonesia.

"Kami berharap dapat terus bekerja sama membangun hubungan dan membuat kawasan, di seluruh Asia Tenggara, Asia dan Indo-Pasifik aman damai dan sejahtera," kata Pompeo, yang menyapa Perdana Menteri Vietnam, Nguyen Xuan Phuc dengan benturan siku sebelum pertemuan mereka.

Phuc mengatakan mencari kerja sama yang tulus untuk mendukung kawasan damai dan kemajuan dalam hubungan perdagangan dan investasi.

Meskipun tidak ada penyebutan publik tentang China pada Jumat (30/10), Pompeo telah mendesak negara-negara Asia Tenggara untuk melawan intimidasi dan menilai kembali kesepakatan bisnis dengan perusahaan negaranya.

Saat berada di Sri Lanka pada Rabu, Pompeo mengatakan Partai Komunis China beroperasi sebagai predator. Di India sehari sebelumnya, ia menyerukan kerja sama dalam menghadapi ancaman China terhadap keamanan dan kebebasan di wilayah tersebut.

 

Perjalanan Pompeo dilakukan ketika Vietnam dan AS menandai peringatan 25 tahun normalisasi hubungan diplomatik. Tapi itu juga terjadi seminggu setelah Hanoi membebaskan warga negara AS kelahiran Vietnam yang dihukum 12 tahun penjara karena berusaha menggulingkan negara.

Beberapa jam sebelum kedatangan Pompeo, Kementerian Luar Negeri Vietnam merilis pernyataan yang mengatakan pria itu, Michael Nguyen, yang kembali ke rumahnya di California pekan lalu, dibebaskan karena alasan kemanusiaan.

Pernyataan itu tidak merujuk pada Nguyen tentang penangkapan dan interogasinya, termasuk klaimnya dalam konferensi pers pada Rabu bahwa dia telah diculik.

Pompeo pada Jumat bertemu dengan Menteri Keamanan Publik Vietnam To Lam, yang kantornya bertanggung jawab atas keamanan domestik dan melacak para pembangkang di negara yang diperintah komunis itu.

Setelah pertemuan tersebut, Pompeo mengatakan dalam sebuah di akun Twitternya bahwa dirinya dan To Lam telah membahas wilayah Laut China Selatan dan Mekong.

Musuh pahit selama Perang AS-Vietnam, Hanoi dan Washington menikmati hubungan yang lebih hangat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Tetapi ada beberapa ketegangan perdagangan akhir-akhir ini, dengan Perwakilan Dagang AS mengkonfirmasi pada bulan Agustus bahwa mereka sedang menyelidiki apakah Vietnam telah meremehkan mata uang dong-nya dan merugikan perdagangan AS.

Perdana Menteri Phuc minggu ini meminta Presiden Donald Trump untuk memiliki penilaian yang lebih obyektif tentang kenyataan di Vietnam sehubungan dengan ketidakseimbangan perdagangan. (Reuters)

TAGS : Tur Asia Tenggara Amerika Serikat Mike Pompeo Vietnam




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :