Sabtu, 06/03/2021 19:03 WIB

Spanyol Umumkan Darurat Nasional Lagi

Seperti banyak negara Eropa lainnya, gelombang kedua kasus di Spanyol meletus beberapa minggu terakhir, dan kini menjadi negara dengan jumlah infeksi tertinggi di Eropa Barat

Warga memakai masker untuk mencegah terjangkit virus korona (foto: The National)

Madrid, Jurnas.com - Perdana Menteri Spanyol, Pedro Sanchez mengumumkan keadaan darurat baru pada Minggu (25/10). Hal itu menyikapi lonjakan positif terinfeksi virus corona (COVID-19) atau gelombang kedua di negeri tersebut.

Langkah-langkah tersebut mulai berlaku mulai Minggu malam dan akan mewajibkan semua wilayah kecuali Kepulauan Canary memberlakukan jam malam malam dan membatasi jumlah orang yang diizinkan untuk bertemu menjadi enam.

"Kami hidup dalam situasi ekstrim. Ini adalah krisis kesehatan paling serius dalam satu abad terakhir," kata Sanchez dalam jumpa pers setelah rapat kabinet.

Catalonia adalah salah satu daerah pertama pada Minggu (25/10) yang menggunakan undang-undang baru untuk memberlakukan jam malam, yang akan berlaku pada pukul 10 malam. Tempat-tempat yang dibuka untuk umum harus tutup pada jam 9 malam.

 

Daerah lain yang mengumumkan jam malam mulai Minggu (25/10) malam termasuk Cantabria dan La Rioja.

Spanyol memberlakukan salah satu penguncian terberat di awal pandemi dan kemudian melonggarkan pembatasan selama musim panas.

Seperti banyak negara Eropa lainnya, gelombang kedua kasus di Spanyol meletus beberapa minggu terakhir, dan kini menjadi negara dengan jumlah infeksi tertinggi di Eropa Barat. Pada Jumat (23/10), total kasus naik menjadi 1.046.132, sementara jumlah kematian mendekati 35.000.

Keadaan darurat membutuhkan persetujuan parlemen untuk bertahan lebih dari 15 hari. Sanchez meminta parlemen untuk menyetujui perpanjangannya hingga 9 Mei.

Wilayah Madrid sudah membatasi jumlah orang yang dapat bertemu di dalam rumah menjadi enam, serta melarang percampuran rumah tangga yang berbeda dalam semalam.

Wakil Presiden Kepulauan, Canary Roman Rodriguez berkicau di akun Twitternya, sangat "puas" hotspot turis dikecualikan dari jam malam tetapi mendorong warganya untuk tidak lengah.

Pulau-pulau itu berharap bisa menyelamatkan musim turis mereka setelah Inggris dan Jerman pekan lalu memutuskan bahwa mereka tidak lagi berisiko bepergian.

Keputusan tersebut akan berfungsi sebagai kerangka hukum untuk menerapkan sistem tingkat peringatan baru, serupa dengan yang telah diterapkan di negara-negara seperti Jerman dan Prancis.

Berdasarkan tingkat risikonya, bepergian antar daerah dapat dilarang jika suatu daerah memutuskan, kecuali untuk alasan yang dapat dibenarkan seperti bekerja. Pergerakan juga bisa dibatasi di dalam wilayah dalam penguncian lokal.

Sebagian besar wilayah sudah berada di atas parameter untuk dipertimbangkan pada tingkat risiko tertinggi. (CNA)

TAGS : Eropa Barat Spanyol Pedro Sanchez Gelombang Kedua COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :