Selasa, 24/11/2020 16:14 WIB

HRW: Mesir Eksekusi Mati 49 Tahanan Hanya dalam 10 Hari

Menurut HRW, dari 49 yang terbunuh, 15 orang dihukum karena dugaan keterlibatan dalam kekerasan politik setelah penggulingan militer pada Juli 2013 dari presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis, Mohamed Morsi.

Penemuan perempuan gantung diri. (Foto : Jurnas/SonguLara).

New York, Jurnas.com - Human Rights Watch (HRW) mengecam keras pihak berwenang Mesir karena mengeksekusi sedikitnya 49 tahanan, termasuk dua wanita, hanya dalam 10 hari.

Dilansir dari Press TV, Kelompok hak asasi yang berbasis di New York mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Kamis (22/10) bahwa mereka mengumpulkan eksekusi antara 3 dan 13 Oktober dari laporan di surat kabar pro-pemerintah.

Menurut HRW, dari 49 yang terbunuh, 15 orang dihukum karena dugaan keterlibatan dalam kekerasan politik setelah penggulingan militer pada Juli 2013 dari presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis, Mohamed Morsi.

Beberapa dari mereka yang dieksekusi dinyatakan bersalah dalam tiga kasus terpisah, termasuk 10 tahanan yang dituduh melakukan serangan pada tahun 2014 untuk kelompok bersenjata yang dikenal sebagai Prajurit Mesir.

Tiga lainnya dieksekusi karena dugaan peran mereka dalam serangan 2013 di sebuah kantor polisi di pinggiran ibu kota Kairo, dan dua lainnya karena protes kekerasan di Alexandria pada tahun yang sama.

Menurut kelompok itu, lebih dari selusin eksekusi bulan ini terjadi di fasilitas supermax terkenal di Kairo menyusul bentrokan bulan lalu di bangsal hukuman mati yang menewaskan empat polisi dan empat narapidana.

Saat itu, pihak berwenang mengatakan empat narapidana, yang telah dijatuhi hukuman mati dalam kasus terorisme terpisah, tewas dalam upaya pelarian. Namun, pernyataan HRW mengutip seorang pengacara hak asasi manusia tanpa nama yang menggugat akun pemerintah.

Pengacara mengatakan empat tahanan menyergap dan menikam para penjaga secara fatal selama pemeriksaan rutin. Narapidana lain kemudian melihat pasukan keamanan memasuki sel dan suara tembakan terdengar.

Tahanan lain yang dihukum mati telah dijatuhi hukuman karena berbagai kejahatan, termasuk pembunuhan dan pemerkosaan.

"Mesir memiliki pola pembunuhan di luar proses hukum dan mencurigakan menyusul serangan terhadap pasukan keamanan atau warga sipil dalam beberapa tahun terakhir," kata pernyataan HRW.

Organisasi hak asasi juga meminta pihak berwenang untuk segera menghentikan pelaksanaan hukuman mati, yang biasanya tidak diumumkan - atau bahkan keluarga narapidana tidak diberi tahu.

Joe Stork dari HRW menyebut pembunuhan Mesir terhadap 49 tahanan dalam 10 hari keterlaluan. "Eksekusi massal Mesir terhadap banyak orang dalam hitungan hari sungguh keterlaluan," katanya.

"Ketiadaan pengadilan yang adil secara sistematis di Mesir, terutama dalam kasus politik, membuat setiap hukuman mati merupakan pelanggaran hak untuk hidup," tambahnya.

Morsi berasal dari jajaran Ikhwanul Muslimin. Sejak pemecatannya, pihak berwenang telah melarang kelompok tersebut dan menangkap sebagian besar pemimpinnya, termasuk mantan presiden yang meninggal pada Juni 2019.

Morsi pingsan di pengadilan tahun lalu dan kemudian meninggal, kematian yang menurut para aktivis hak asasi adalah bukti dari kondisi hidup yang tidak manusiawi di penjara Mesir.

Presiden Mesir, Abdel Fattah el-Sisi telah lama menghadapi kecaman internasional atas tindakan kerasnya terhadap kelompok-kelompok politik dan masyarakat sipil sejak mengambil alih kekuasaan pada 2014, setahun setelah kudeta militer yang dipelopori olehnya menggulingkan Morsi.

TAGS : Human Rights Watch Eksekusi Mati Mesir Timur Tengah Abdel Fattah el-Sisi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :