Rabu, 02/12/2020 01:52 WIB

Pelaku Tindak Pidana Korupsi Jiwasraya Terancam Dihukum Berat

hakim menjatuhkan pidana penjara seumur hidup pada pelaku tindak pidana korupsi PT Asuransi Jiwasraya (Persero).

Asuransi Jiwasraya (Pontas)

Jakarta, Jurnas.com - Dekan Fakultas Hukum Universitas Pakuan, Yenti Garnasih mengatakan, vonis terhadap empat terpidana kasus Jiwasraya merupakan keputusan spektakuler bahkan vonis dua orang dari terpidana tersebut lebih berat dari tuntutan hakim.

Putusan kali ini benar-benar spektakuler. Semua diputuskan penjara seumur hidup. Bahkan putusan yang dua orang di atas tuntutan JPU," ujar Yenti saat diskusi virtual yang diselenggarakan Ruang Anak Muda, Kamis (22/10/2020).

Sebelumnya, hakim menjatuhkan pidana penjara seumur hidup pada pelaku tindak pidana korupsi PT Asuransi Jiwasraya (Persero).

Namun dia mengingatkan agar putusan dua terdakwah yang tengah menjelang sidang vonis yakni Pemilik PT Maxima Integra Investama sekaligus Komisaris Utama PT Trada Alam Minera Tbk, Heru Hidayat dan Direktur Utama PT Hanson International Tbk, Benny Tjokrosaputro tidak jauh berbeda dari putusan empat orang sebelumnya.

Hal demikian lanjutnya, didasarkan pada surat edaran Mahkam Agung (MA) yang tidak memperbolehkan terjadi disparitas hukuman pada perkara yang sama.

"Mengacu surat edaran Mahkamah Agung, putusan untuk perkara yang sama, disparitasnya tidak boleh terlalu mencolok. Tentu bukan untuk membatasi hakim, namun hakim tetap mempunyai keleluasaan di sana," tuturnya.

Sebagaimana diketahui, majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat telah menjatuhkan pidana seumur hidup pada mantan Direktur Utama PT Asuransi Jiwasraya (Persero) 2008-2018 Hendrisman Rahim, mantan Direktur Keuangan Jiwasraya periode Hary Prasetyo, Kepala Divisi Investasi dan Keuangan Jiwasraya Syahmirwan 2008-2014, dan Direktur PT Maxima Integra, Joko Hartono Tirto.

Sedangkan dua terdakw Benny Tjokro dan Heru Hidayat akan divonis dalam waktu dekat. Keduanya dituntut penjara seumur hidup lantaran dinilai terbukti melakukan korupsi pengelolaan dan penggunaan dana investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (Persero) yang merugikan keuangan negara senilai Rp16,807 triliun, serta terbukti melakukan tindak pidana pencucian uang.

Tuntutan tersebut berdasarkan dakwaan pertama dari Pasal 2 ayat (1) jo Pasal 18 UU No. 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Korupsi jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP

Kemudian tuntutan dakwaan kedua terkait Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) sebagaimana diatur pada pasal 3 UU No 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

TAGS : Kasus Jiwasraya Terpidana Korupsi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :