Selasa, 24/11/2020 17:09 WIB

Sebuah Kota di China Tawarkan Vaksin COVID-19 ke Penduduknya

Penduduk Shaoxing yang memilih untuk diinokulasi perlu memberikan alasan untuk menginginkan vaksin pada aplikasi mereka dan akan dikenai biaya 400 yuan (US$ 60) untuk dua dosis, dengan biaya inokulasi tambahan sebesar 28 yuan per dosis.

Ilustrasi vaksin (foto: google)

Beijing, Jurnas.com - Sebuah kota di Provinsi Zhejiang, China akan menawarkan vaksin virus corona eksperimental kepada penduduknya, karena China memperluas program penggunaan darurat untuk orang-orang dalam kelompok non-prioritas.

"Warga berusia antara 18 dan 59 di kota Shaoxing, yang tidak termasuk dalam kelompok prioritas, dapat mengajukan permohonan inokulasi secara daring," kata komisi kesehatan kota di akun WeChatnya, Selasa (20/10).

Sayangnya, komisi kesehatan kota tersebut tidak menyebutkan nama vaksin, juga tidak mengatakan kapan inokulasi akan dimulai atau berapa banyak dosis yang akan ditawarkan.

Ratusan ribu orang telah menggunakan vaksin COVID-19 eksperimental di China sejak meluncurkan program penggunaan darurat pada Juli yang ditujukan untuk pekerja penting dan kelompok terbatas orang lainnya yang berisiko lebih tinggi terinfeksi.

Penggunaan bidikan yang masih dalam studi telah menimbulkan masalah keamanan di antara para ahli.

Pekan lalu, Zhejiang menjadi provinsi pertama di China yang menawarkan inokulasi sukarela kepada penduduk non-prioritas melalui program penggunaan darurat, tanpa menyebutkan berapa banyak orang yang akan divaksinasi.

Penduduk Shaoxing yang memilih untuk diinokulasi perlu memberikan alasan untuk menginginkan vaksin pada aplikasi mereka dan akan dikenai biaya 400 yuan (US$ 60) untuk dua dosis, dengan biaya inokulasi tambahan sebesar 28 yuan per dosis.

Tidak segera jelas apakah kota akan menyaring pelamar berdasarkan alasan ini, atau apakah biayanya dapat disubsidi. Komisi kesehatan Shaoxing tidak menanggapi permintaan komentar. (Reuters)

TAGS : Virus Corona Provinsi Zhejiang China Vaksin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :