Selasa, 24/11/2020 16:12 WIB

Iran akan Jual Senjata ke Negara yang Dibenci AS

 Iran akan menjual senjata ke negara-negara yang dibenci oleh Amerika Serikat (AS), jika mereka memintanya.

Menteri Pertahanan Iran, Brigadir Jenderal Amir Hatami di sela pembukaan sistem pertahanan udara Khordad 15, pada 9 Juni 2019. (Foto: PressTV)

Teheran, Jurnas.com - Pemerintah Iran mengatakan akan mendukung negara yang berusaha mempertahankan keberadaan mereka setelah Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) menangguhkan larangan perdagangan senjata Teheran.

Dilansir dari Press TV, Menteri Pertahanan Iran, Brigjen Amir Hatami mengatakan, Iran akan menjual senjata ke negara-negara yang dibenci oleh Amerika Serikat (AS), jika mereka memintanya.

"Banyak negara telah berbicara dengan kami; kami telah mengadakan negosiasi dengan beberapa negara, dan alasannya benar-benar siap untuk pertukaran senjata, baik untuk menjual senjata ke negara lain dan untuk memasok kebutuhan tertentu membeli senjata," kata Hatami pada Minggu (18/10) malam.

"Tentu saja penjualan kami akan jauh lebih ekstensif daripada pembelian kami," tambahnya.

Hatami juga mengatakan,semua negara memiliki hak untuk mempertahankan integritas teritorial mereka, dan Iran akan menjadi aktor yang baik dan sukses dalam hal ini karena berupaya untuk menjaga perdamaian.

Menurutnya,tujuan Iran adalah pertama menjadi mandiri dan kuat dalam hal kemampuan pertahanan, dan kedua untuk mendukung negara-negara yang berusaha mempertahankan keberadaan mereka.

Sejalan dengan kesepakatan nuklir 2015, embargo Dewan Keamanan PBB atas perdagangan senjata konvensional dengan Republik Islam berakhir pada Minggu. Kesepakatan nuklir telah disahkan oleh Dewan Keamanan dalam bentuk Resolusi 2231.

Perkembangan itu terjadi terlepas dari upaya selama berbulan-bulan oleh AS untuk menjaga embargo senjata tetap diberlakukan.

Hatami mengatakan sanksi yang diberlakukan oleh AS terhadap Iran mendorong negara itu untuk bergerak menuju swasembada, sedemikian rupa sehingga Republik Islam sekarang dapat memproduksi dan memasok 90 persen kebutuhan pertahanannya di dalam negeri.

"Bahkan musuh kita mengakui bahwa Iran saat ini adalah kekuatan rudal yang signifikan di dunia. … Itu juga merupakan kekuatan dunia yang terkenal di bidang udara, terutama dalam memproduksi drone dan sistem pertahanan rudal," kata Hatami.

"Sistem pertahanan Khordad-3 kami berhasil menargetkan drone siluman Amerika yang mahal yang telah menyusup ke wilayah udara Iran," katanya.

Sementara itu, ia memberikan jaminan kepada negara-negara kawasan bahwa Republik Islam menginginkan perdamaian, stabilitas, dan keamanan kawasan dan dunia. Ini adalah kebijakan pertahanan yang jelas dari Republik Islam Iran.

"Anda tidak dapat menemukan tindakan apa pun yang bertentangan dengan kebijakan ini dalam empat dekade terakhir. Di mana pun kami mengambil tindakan, itu dimaksudkan untuk menciptakan perdamaian, membantu membangun keamanan dan stabilitas di kawasan. Kami dengan jujur menunjukkannya ke seluruh dunia dalam rangka perang melawan teroris yang dilatih oleh AS," kata Hatami.

TAGS : Embargo Senjata Iran DK PBB Amerika Serikat Brigjen Amir Hatami




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :